Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Melihat Proses Membatik di Kampung Ciwaringin

Kompas.com - 04/11/2013, 14:53 WIB
Fitri Prawitasari

Penulis

BATIK menjadi karya kebanggaan anak negeri. Maka tak heran banyak tempat di Indonesia terutama Pulau Jawa berkembang sebagai kampung batik.

Seperti halnya di Cirebon, banyak kampung batik yang merupakan perkumpulan para perajin batik. Meski yang paling ternama adalah Kampung Batik Trusmi. Namun tanpa diketahui oleh banyak orang, di Cirebon memiliki kampung batik lain bernama Kampung Batik Ciwaringin.

Kampung Batik Ciwaringin berada di Desa Ciwaringin, Cirebon adalah kampung binaan PT Indocement Tunggal Prakarsa. Di kampung ini terdapat 40 pembatik yang memproduksi batik secara rumahan. Selain produksi batik, perajin pun memasarkan langsung batiknya di lokasi tempat pembuatan batik.

Namanya saja kampung batik, tempat ini benar-benar kampung yang berisi rumah-rumah penduduk. Beberapa rumah ada yang ruang depannya disulap seperti galeri batik dengan memajang patung yang mengenakan kain batik.

KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARI Pembatik di Kampung Batik Ciwaringin, Cirebon
Bahkan di beberapa rumah sesekali terlihat penduduk yang sedang sibuk dengan canting yang berisi cairan hitam serta lembaran kain bertopang bambu. Benar, mereka sedang membatik. Menurut Lancar Murti dari PT Indocement Tunggal Prakarsa, Kampung Batik Ciwaringin hanya memproduksi batik tulis.

Selain mempoduksi batik tulis, salah satu keunggulan batik hasil produksi penduduk Kampung Ciwaringin adalah dengan menggunakan pewarna alam. Bahan pewarna banyak tersedia di kebun warga, seperti daun mangga, pohon mahoni hingga buah jengkol. Akibat menggunakan pewarna alam tersebut, maka warna-warna yang dihasilkan kain batik cenderung soft atau tidak terlalu terang.

Sedangkan motif batik Kampung Ciwaringin banyak memunculkan gambar hewan dan tumbuh-tumbuhan. Lalu, bagaimana dengan harga?

Proses pembuatan satu helai kain batik tulis memakan waktu cukup lama. Sekitar 15 hari hingga satu bulan. Maka tak heran jika harganya pun sedikit tinggi. Untuk batik yang menggunakan pewarna alam, dihargai sekitar Rp 250.000 sampai 500.000. Tertarik membeli?

KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARI Batang Pohon Mahoni Digunakan sebagai Pewarna Alam Batik Tulis Kampung Ciwaringin, Cirebon
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
5 Tempat Wisata Hits dan Instagramable di Cianjur

5 Tempat Wisata Hits dan Instagramable di Cianjur

Jalan Jalan
10 Bandara Tersibuk di Dunia 2023, Banyak di AS

10 Bandara Tersibuk di Dunia 2023, Banyak di AS

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com