Kompas.com - 09/11/2013, 13:56 WIB
Para pemenang kompetisi foto Explore Indonesia yang diadakan Burufly.com saat berada di Desa Banyumulek, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Senin (1/7/2013). KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANAPara pemenang kompetisi foto Explore Indonesia yang diadakan Burufly.com saat berada di Desa Banyumulek, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Senin (1/7/2013).
EditorI Made Asdhiana

Dia meneruskan, ketika orang tuanya semakin bertambah usia, akhirnya mengundurkan diri dari usaha. Sebagai gantinya, H Nurhalimah ditunjuk sebagai pengganti penerus usaha gerabah agar tetap berjalan.

Demi kepuasan pengunjung, ia sengaja memperbanyak variasi bentuk gerabah yang diproduksinya. Kalau dulu sebatas barang untuk keperluan dapur, kini dia berkreasi membuat teko, asbak, wadah buah, tempat lilin, hiasan dinding dan bentuk lainnya sesuai pesanan pembeli.

Belakangan ini, kata H Nurhalimah, gerabah yang banyak diminati adalah satu set tempat minum tradisional, yang terdiri dari teko dan beberapa gelas minumnya yang terlihat klasik ala masa lampau. "Harga satu set tempat minum itu antara Rp 70 ribu sampai Rp 100 ribu, tergantung ukurannya," ujarnya.

Gunung Sasak

Bahan baku pembuatan gerabah, menurut H Nurhalimah, tidak sulit untuk didapatkan. Bahan baku itu tinggal dipesan pada penduduk lain yang memang pekerjaannya mencari dan menjual tanah untuk pembuatan gerabah.

"Bahan baku gerabah adalah tanah liat yang diambil dari Gunung Sasak, tidak jauh dari Banyumulek. Harga tanah per mobil pick up senilai Rp 300 ribu. Tanah sebanyak itu bisa dipakai untuk seminggu hingga dua minggu," katanya.

Dia mengharapkan, semoga dunia pariwisata Lombok semakin ramai dengan kunjungan wisatawan, agar berimbas pada usaha gerabah di Banyumulek.

Kalau bisa, H Nurhalimah mengharapkan, agar peminat gerabah Banyumulek bisa seramai seperti ketika masa sebelum bom Bali meledak. "Bom Bali meledak itu tahun 2002. Sebelum terjadi peledakan itu, penjualan gerabah sangat bagus. Banyak sekali peminat gerabah. Tapi setelah kejadian itu, pasaran gerabah anjlok sekali, padahal harga gerabah tidak terlampau mahal. Kisarannya Rp 5 ribu - Rp 250 ribu," keluhnya.

Pasar Mancanegara

Suparlan, pengusaha gerabah lain di Banyumulek juga mengakui kelesuan permintaan pasar belakangan ini, meski sudah berkreasi dengan menambah ornamen, seperti rotan atau memberi sentuhan lukisan pada gerabah buatannya.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.