Kompas.com - 09/11/2013, 13:56 WIB
Pasar Seni Banyumulek di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat. KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANAPasar Seni Banyumulek di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.
EditorI Made Asdhiana

"Tapi penyebabnya bukan karena meledaknya bom di Bali beberapa tahun lalu, melainkan karena kondisi perekonomian di Amerika Serikat yang tengah tidak stabil," katanya sembari membuat sketsa bentuk gerabah.

Dia menjelaskan selama ini memang memiliki pelanggan tetap dari negara tersebut, yang rutin memesan gerabah padanya. Bahkan pada masa ramai-ramainya pemesanan, omzet yang didapatnya bisa sampai ratusan juta rupiah per bulan.

Sekarang, menurut Suparlan, omzet yang didapatnya sekitar Rp 10 juta - Rp 20 juta setiap bulan. Tapi dia bersyukur, sembari berharap suatu hari ada perubahan yang lebih baik, karena dia harus menghidupi 50 karyawan yang membantu kelancaran usahanya.

Kelangsungan usaha Suparlan, memang sangat bergantung pada permintaan pasar dari Amerika Serikat, meski pengirimannya melalui agen dari Bali. Setelah barang terkirim ke Bali, baru dikirimkan ke konsumen yang memesan.

Terkait kendala, Suparlan menyatakan kalau selama ini pemerintah masih belum berpihak kepada pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) seperti dirinya.

"Kalau ada program studi banding, bukan orang yang bergelut di bidang gerabah yang terpilih. Justru orang-orang yang tidak berprofesi sebagai pelaku usaha gerabah yang dikirim studi banding, karena kebetulan masih keluarga pejabat pemerintah. Ini kan tidak tepat sasaran," ujarnya.

Ke depan, Suparlan menginginkan agar gerabah Banyumulek bisa go international dengan merek kerajinan khas Lombok, bukan seperti sekarang, yang dikirim lewat Bali dan tertera sebagai salah satu produk dari Pulau Dewata. (Tri Vivi Suryani)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.