Kompas.com - 16/11/2013, 20:32 WIB
EditorI Made Asdhiana
EMPAT museum terbuka siap dibangun di Trowulan, sebuah situs kota masa Kerajaan Majapahit dari abad ke-13-15 Masehi. Museum menonjolkan reruntuhan bekas peradaban kota secara insitu yang akan diintegrasikan dengan situs lain.

Ini upaya untuk menyatukan banyak situs yang terpencar.

Dua buah tenda putih besar berdiri ditopang rangka baja. Konstruksi bangunan yang dibuat dengan meminimalkan tapak fondasi itu dibangun di Sektor A yang menjadi bagian dari museum Majapahit.

Tenda itu menaungi kotak-kotak galian arkeologi yang dibiarkan tetap terbuka, menampakkan jejak peradaban kuno saat masyarakat kota kerajaan Majapahit mendiami Trowulan.

Secara administratif, bekas kota kuno itu kini masuk wilayah Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur.

Dalam kotak galian tampak batu-batu bulat berukuran sekepalan tangan tersusun rapi. Ada yang membentuk pola, ada yang hanya berjajar. ”Ini adalah lantai bekas permukiman kota pada masa Majapahit,” kata Nanang Muni, aktivis pencinta sejarah dan budaya Majapahit, beberapa waktu lalu. Keterangan itu juga tertera di papan informasi.

Di bagian lain ada semacam alur kecil terbuat dari tumpukan batu bata dan tangga. Semua jejak kehidupan itu bisa dilihat pengunjung dari atas, melalui jalur yang dibangun di dalam tenda mengelilingi situs.

Itu adalah bagian dari rencana pengembangan museum terbuka di situs Majapahit. Pengembangan museum yang tertuang dalam proyek—untuk sementara—bernama Taman Majapahit itu direncanakan berbiaya Rp 17,5 miliar.

Selain museum, pemerintah akan mengembangkan beberapa desa menjadi desa wisata berisi para perajin cendera mata dan seniman patung. Selama puluhan tahun, pesanan luar negeri untuk patung bergaya Hindu-Buddha dari Trowulan menghidupi para seniman.

Guru Besar Arkeologi Universitas Indonesia Moendardjito pernah melempar gagasan agar di Trowulan dibangun replika candi dan bangunan seperti rumah, petirtaan, makam, kanal, dan lain-lain yang pernah ada pada era Majapahit. ”Tujuannya supaya masyarakat mempunyai gambaran utuh tentang kota pada masa lalu,” katanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.