Kompas.com - 19/11/2013, 11:58 WIB
Stefan Rafael KOMPAS/HERLAMBANG JALUARDIStefan Rafael
EditorI Made Asdhiana
SORE yang hangat di Pantai Labuan Bajo, Flores, Nusa Tenggara Timur, Stefan Rafael (44) mengenakan pakaian selam, kacamata, dan alat pernapasan. Ia berenang ke tengah laut, mengawal rakit yang membawa dua bongkah pemberat pelampung atau ”mooring buoy”. Sesaat kemudian, pantai berair jernih itu punya tempat baru untuk ”parkir” perahu.

Rakit itu ditarik oleh perahu nelayan bermesin tempel. Stefan berenang di belakang rakit seolah mendorongnya. Setelah menemukan lokasi yang tepat, mesin perahu dimatikan. Dua orang di atas rakit bersiap mencemplungkan bongkahan berbentuk kotak dan silinder seberat masing-masing 250 kilogram itu.

Keesokan harinya, Stefan menjelaskan, bongkahan itu tersusun atas sampah yang mereka kumpulkan di sekitar pantai ataupun yang ”disumbangkan” masyarakat. Komponen utama menggunakan kulkas dan tong bekas. Ruang di dalamnya diisi dengan sampah plastik, pecahan kaca, dan kaleng.

Sampah-sampah itu dicampur dengan semen sehingga kulkas dan tong bekas menjadi padat. Pada sisi luar kulkas dan tong ”ditanamkan” ban bekas, biasanya ban-ban bekas mobil. Setengah lingkaran ban itu berfungsi sebagai pengait tambang, juga penahan bongkahan agar tidak bergeser. Biasanya Stefan menanam tiga hingga empat ban pada sebuah bongkahan.

Bongkahan itu terhubung dengan pelampung bulat berwarna jingga melalui tali tambang di permukaan laut. Pada pelampung itu ada simpul tali untuk mengikat tali tambang perahu yang parkir.

”Jadi, fungsi bongkahan yang dibenamkan itu menggantikan peran jangkar,” kata Stefan.

Pelampung itu membatasi wilayah pantai yang boleh dimasuki perahu, terutama perahu besar berbobot di atas 30 ton. Lokasi sekitar pelampung itu merupakan tempat parkir bagi perahu. Nelayan sekitar pun bisa mendapat tambahan uang dari pelampung yang dipakai parkir perahu.

Mooring buoy hasil rekayasa Stefan itu merupakan penyempurnaan dari penambat pelampung yang dibuat oleh pemerintah. Sebelumnya, penambat itu dibuat dari tong plastik baru dan penahannya terbuat dari besi tajam, biasanya linggis.

Oleh karena banyak memakai bahan baru, penambat itu sering dicuri orang. Selain itu, linggis yang dipakai untuk menahan penambat agar tidak bergeser justru merusak terumbu karang.

KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Sejumlah kapal berlabuh di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Senin (4/6/2012). Dari sinilah para wisatawan menuju sejumlah pulau yang menjadi habitat alami satwa endemik komodo, seperti Pulau Rinca, Pulau Komodo, Nusa Kode, dan Gili Motang.
Stefan menyebut penambat pelampung buatannya ramah terhadap terumbu karang. Menurut dia, semen adalah medium yang bagus untuk tempat hidup terumbu karang. Ikan bisa hidup di antara terumbu karang ini. Selain itu, lobster dan tiram biasanya bersembunyi di sisi dalam ban bekas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.