Kompas.com - 03/12/2013, 18:40 WIB
Tradisi Pacu Jawi di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat www.indonesia.travelTradisi Pacu Jawi di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat
|
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Anda tahu perayaan Thanksgiving di Amerika? Perayaan yang digelar pada akhir bulan November itu merupakan suatu bentuk syukur atas masa panen. Perayaan ini juga menjadi tanda berakhirnya musim panen dan mengharap berkah tahun selanjutnya.

Perayaan rasa syukur semacam Thanksgiving tidak hanya ada di Amerika. Tetapi juga di beberapa negara termasuk Indonesia. Meski dengan tujuan yang sama yaitu mengharap berkah dari Tuhan, perayaan ini memiliki nama berbeda-beda di setiap negara.

Pacu Jawi, Indonesia

Pada masa lalu, Pacu Jawi dilakukan para petani sehabis masa panen, sebelum musim tanam berikutnya. Tetapi, pada zaman sekarang kegiatan yang dilakukan tiga kali dalam setahun ini menjadi salah satu atraksi wisata di Kabupaten Tanah datar, Sumatera Barat.

Pacu Jawi hampir mirip dengan tradisi Karapan Sapi di Madura. Bedanya, pacu jawi dilaksanakan di tanah berlumpur. Tidak seperti karapan sapi yang dilaksanakan di lapangan kering.

Selain Pacu Jawi, banyak tradisi serupa dari berbagai daerah di Indonesia untuk mensyukuri masa panen. Misalnya saja Grebeg Syawal dan Sekaten di Yogyakarta, Seren Taun di Jawa Barat, dan Festival Dewi Sri di Bali.

Honen Matsuri, Jepang

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Honen Matsuri adalah festival kesuburan yang diadakan setiap tahun pada tanggal 15 Maret. Ritual ini merupakan kepercayaan penganut agama Shinto yang dimaksudkan untuk menjamin panen yang melimpah pada beberapa bulan mendatang. Perayaan diakhiri dengan pemimpin Shinto membuang segenggam mochi atau kue beras.

Crop Over, Barbados

Pada tahun 1780, Barbados adalah salah satu produsen gula terbesar di dunia. Hingga saat ini, negara di Kepulauan Karibia ini masih merayakan panen gula dengan festival selama satu bulan di bulan Juli.

Blessing of the Sea, Yunani dan Siprus

Dalam komunitas Ortodoks Yunani, awal panen bertepatan dengan Epiphany Day pada 6 Januari. Perayaan dilakukan di dekat laut. Uskup sebagai pemimpin perayaan, akan melempar salib ke laut dengan tujuan memberkati laut.

Kemudian para relawan (terutama laki-laki) melompat dan bersaing menjadi yang pertama untuk menangkapnya. Konon, siapapun yang pertama kali menangkap salib akan diberikan keberuntungan di tahun mendatang. Setelah air diberkati, banyak orang mencuci benda-benda mereka dengan harapan panen mendatang akan melimpah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNNGo
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film House of Gucci di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film House of Gucci di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

Travel Update
Menelusuri Sudut-sudut 'Nyeni' di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Menelusuri Sudut-sudut "Nyeni" di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

BrandzView
Siap-siap, Selandia Baru Akan Terima Turis Asing pada 2022

Siap-siap, Selandia Baru Akan Terima Turis Asing pada 2022

Travel Update
Desa Wisata Liya Togo di Wakatobi, Punya Kekayaan Wisata Bahari sampai Seni Budaya

Desa Wisata Liya Togo di Wakatobi, Punya Kekayaan Wisata Bahari sampai Seni Budaya

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.