Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ssttt... Ada Goa Baru Dekat Pindul

Kompas.com - 10/12/2013, 17:20 WIB
GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com - Tiga peneliti dari Fakultas Geografi UGM yang dipimpin oleh Doktor Eko Haryono melakukan penelitian ke dalam goa yang baru ditemukan di komplek wisata Goa Pindul. Tim akan melakukan pemetaan dan tingkat keamanan goa sebelum dimanfaatkan untuk obyek wisata.

Eko menjelaskan, dari penelitian yang dilakukannya, goa baru yang ditemukan tersebut terbentuk oleh aliran air. Sebelumnya, goa yang baru ditemukan ini dialiri sungai bawah tanah. Namun karena gejala alam, struktur tanah yang ada di goa terangkat sehingga aliran sungai berpindah ke Banyu Moto atau di sisi timur goa.

"Terjadi pengangkatan lembah sehingga membentuk sungai baru,” ucapnya.

Setelah lama tidak dialiri air, material yang ada di dalam goa akhirnya berubah menjadi batuan kalsit. Sementara dari dinding goa, terus tumbuh stalaktit.

Batuan jenis kalsit yang ada di dalam goa ini ketika disinari akan memantulkan cahaya dan terlihat sangat indah.

“Bantuan kalsit ini memantulkan cahaya, sementara yang ada di bawah bisa tembus cahaya. Batuan kalsit ini mampu memantulkan cahaya layaknya berlian dalam kegelapan,” jelasnya.

Eko mengungkapkan, kondisi di dalam goa saat ini masih minim oksigen. Panjang yang baru bisa ditelusuri berkisar 80 meter dan kemungkinan besar memiliki tembusan. Sebab, semakin ke dalam, kandungan oksigen semakin banyak.

“Ini berpotensi untuk dijadikan sebagai tempat wisata. Namun sebelum dijadikan sebagai tempat wisata, masih harus dilakukan pemetaan lagi,”imbuhnya.

Rencananya, tim dari UGM akan melakukan pemetaan untuk memastikan kondisi goa. Hari ini tim akan kembali masuk ke dalam goa untuk menelusuri kembali.

Dari penelitian awal ini juga diketahui kalau aktifitas alat berat yang mengepras bukit menyebabkan batuan berjenis kalsit yang ada di dalam goa patah. Jika tidak segera dihentikan, dikhawatirkan batuan stalaktit yang ada di dalam goa kembali rusak.

“Saya harap dihentikan terlebih dahulu. Pasalnya, untuk yang di ujung (di dalam goa) ada yang rusak. Ada beberapa yang patah, kemungkinan kerusakan batu tersebut diakibatkan dari getaran backhoe,” jelasnya.

Terpisah, Ketua RT 04 Dusun Gelaran 1, Ariswanto mengatakan pihaknya terus melakukan kerja bakti untuk membersihkan material tanah yang ada di mulut goa. Selain itu juga membersihkan dinding goa.

“Mulai hari ini kami melakukan kerja bakti. Untuk sementara wisatawan belum diperbolehkan masuk ke dalam goa karena kandungan oksigennya masih tipis,” ucapnya.

Dengan terus dibersihkan, Aris berharap goa yang belum memiliki nama tersebut bisa menjadi destinasi wisata baru di komplek wisata Goa Pindul. “Semoga bisa menjadi tempat wisata baru sehingga memberikan manfaat kepada masyarakat,” katanya. (has)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Travel Update
787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

Travel Update
4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Jalan Jalan
Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Travel Update
Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com