Kompas.com - 15/12/2013, 10:02 WIB
EditorI Made Asdhiana
RUTINITAS bisa membuat warga Jakarta suntuk. Tak perlu berkeluh kesah dan penat hati. Cobalah berakhir pekan ke Cirebon dengan kereta api reguler atau kereta wisata. Sekali mendayung, dua-tiga pulau terlampaui. Tidak hanya pengetahuan sejarah kesultanan Cirebon dikantongi, perut juga bisa terpuaskan.

Nasi jamblang, empal gentong, dan makanan lain khas ”Kota Udang” siap menyambut. Selain itu, kita juga bisa cuci mata sekaligus membawa pulang batik trusmi dan penganan khas daerah pesisiran tersebut.

Kereta wisata sudah lama beroperasi. Kereta dengan fasilitas mewah ini biasa digunakan untuk perjalanan Presiden RI atau Wakil Presiden RI. Namun, sejak tahun 2010, setelah PT Kereta Api Pariwisata terbentuk, kewenangan mengoperasikan dan memasarkan kereta wisata ini diserahkan kepada anak perusahaan PT Kereta Api Indonesia itu.

Perusahaan ini menjadi semacam agen perjalanan. Sejak itulah kereta api wisata terbuka untuk umum.

”Sekarang tidak hanya untuk kegiatan pemerintahan. Kereta wisata bebas melayani siapa saja. Keluarga, arisan, kelompok masyarakat, partai politik, dan siapa saja bisa menikmati kereta wisata ini,” kata Kepala Pemasaran dan Penjualan PT Kereta Api Pariwisata, Frida Brotoatmodjo dalam perjalanan ke Cirebon, Sabtu (7/12/2013).

”Pemesanan harus 90 hari sebelumnya karena harus mengatur perjalanan kereta,” kata Frida. Kereta wisata dengan nama Nusantara, Bali, dan Toraja menawarkan fasilitas mewah. Sebaliknya, perjalanan dengan kereta reguler sama seperti kereta penumpang biasa.

Fasilitas berbeda membuat biaya wisata menggunakan kereta ini berbeda. Biaya paket wisata program sehari untuk perjalanan dengan kereta reguler Rp 350.000-Rp 950.000 per orang. Sementara untuk paket kereta wisata fasilitas mewah bisa mencapai Rp 2,6 juta per orang. Kalau menginap semalam (dua hari satu malam) biaya yang dikeluarkan Rp 3,6 juta per orang.

Pemandangan alam

Kereta Cirebon Ekpres melaju dari Stasiun Gambir, Jakarta Pusat, menuju Cirebon, Jawa Barat, pukul 06.15, tepat seperti jadwal yang ditetapkan.

”Perjalanan ke Cirebon membutuhkan waktu sekitar tiga jam,” kata Ismail, salah sorang pelayan restoran yang melayani penumpang, sesaat setelah kereta melaju.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

Jalan Jalan
Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Travel Update
Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

Travel Update
KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

Travel Update
DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

Travel Update
Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Travel Update
Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Travel Update
1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

Travel Update
Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Travel Update
Super Air Jet Buka Rute Surabaya-Kupang, Mulai 14 Oktober

Super Air Jet Buka Rute Surabaya-Kupang, Mulai 14 Oktober

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.