Sensasi Menyeduh Kopi di Perkebunan Banyuwangi

Kompas.com - 16/12/2013, 15:37 WIB
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mencoba tracking di Perkebunan Kali Bendo Banyuwangi, Jawa Timur. KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATIBupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mencoba tracking di Perkebunan Kali Bendo Banyuwangi, Jawa Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur terus berupaya menciptakan kreasi baru untuk menggenjot sektor pariwisata. Kini, kabupaten yang terletak di timur Pulau Jawa itu mengembangkan agro-tourism alias pariwisata berbasis potensi sektor agro, dalam hal ini perkebunan.

Wisata anyar itu terletak di Perkebunan Kalibendo, Desa Karanganyar, Kecamatan Licin, sekitar 20 menit dari pusat kota Banyuwangi dengan kendaraan bermotor. Jalur wisata ini dilewati saat akan menuju ke Gunung Ijen yang dikenal mempunyai kawah dengan fenomena api biru (blue fire) yang cuma ada dua di dunia, selain di Alaska.

Di belantara perkebunan yang mempunyai sekitar sejuta pohon (terdiri atas, antara lain, kopi, karet, cengkeh, dan mahoni) itu, dibikin sejumlah rute agro-tourism. Di tiap rute, alasnya adalah tanah dengan taburan kulit kopi. Untuk rute pertama, dari pintu masuk perkebunan, akan disediakan sepeda untuk menuju pos pertama yang dinamai Pondok Robusta.

"Kami bikin fun-cycling, naik sepeda yang disediakan masyarakat sehingga pendapatan masyarakat juga naik. Dengan sepeda, wisatawan menyusuri jalan sekitar satu kilometer menuju Pondok Robusta yang terletak di tengah belantara perkebunan kopi," ujar Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas saat melakukan uji coba rute wisata tersebut.

Di pondok itu pula, akan dipaparkan jenis-jenis kopi yang ada, termasuk cara memetik kopi dan menggorengnya. "Kopi robusta di Perkebunan Kalibendo ini termasuk salah satu yang terbaik di Indonesia," kata Direktur PT Perkebunan Kalibendo, Candra Sasmita.

PT Perkebunan Kalibendo diajak bekerja sama mengembangkan agro-tourism ini dengan melibatkan kelompok masyarakat setempat. Selain itu, di tengah hawa sejuk perkebunan di ketinggian lebih dari 800 meter di atas permukaan laut, wisatawan bisa menikmati jajanan lokal, seperti pisang goreng, kacang rebus, kue cucur, dan singkong. "Wisatawan disediakan tempat untuk menggoreng sendiri," kata Anas.

Setelah menyeduh kopi dan mengudap jajanan lokal, perjalanan dilanjutkan sepanjang satu kilometer bersepeda menuju pos yang dinamai Pondok Karet, terletak persis di tengah belantara perkebunan karet. Di sini, wisatawan diberi wawasan tentang proses menyadap karet hingga diproses di pabrik, dan menjadi bahan pembuatan sepatu, ban, dan sebagainya.

"Untuk jamuannya, ada es kelapa muda dan makanan porsi agak berat berupa nasi dengan jenis masakan khas Banyuwangi, seperti nasi tempong," kata Anas.

Di tengah perkebunan karet ini pula ada atraksi seni-budaya yang akan dijadwal bergiliran, seperti tari gandrung dan kuntulan. Setelah dari Pondok Karet, rute dilanjutkan dengan berjalan kaki sambil menuntun sepeda menuju sungai dengan sumber mata air yang deras nan jernih. Ada sebanyak 145 anak tangga yang dilewati, yang di sisinya diberi informasi manfaat berjalan kaki untuk membakar kalori sehingga menyehatkan tubuh, apalagi di tengah sejuk hawa perkebunan.

Di pinggiran sungai itu wisatawan bisa membasuh diri dengan air yang sangat jernih. Disediakan pula tempat mandi, yang didesain khusus dengan peralatan serba-bambu karena tak jauh dari sana memang ada hutan bambu. Setelah sejenak menikmati segar air pegunungan, wisatawan bisa melanjutkan ke semacam tempat peristirahatan di mana mereka bisa menyesap kopi luwak dengan dikelilingi penangkaran hewan luwak.

Bagi yang tak suka kopi, minuman lain tersedia, mulai teh sampai jus buah segar. "Kami akan segera melengkapi dengan taman buah, sehingga wisatawan bisa memetik buahnya sendiri," kata Candra.

ARSIP PEMKAB BANYUWANGI Menikmati kopi dan beragam makanan serta aneka buah-buahan di Perkebunan Kali Bendo Banyuwangi, Jawa Timur.
Bupati Anas menambahkan, agro-tourism ini sekaligus menjadi wisata edukasi karena di sepanjang jalur dipaparkan informasi tentang berbagai jenis pohon yang ada.

"Agro-tourism ini tetap dalam kerangka ekowisata yang dikembangkan Banyuwangi, pariwisata yang berbasis potensi alam dan masyarakat. Partisipasi masyarakat terus didorong, bikin suvenir, ikut memproduksi makanan dan kue, atau menyewakan sepeda. Ini agar si Mamat, si Ali, Bu Siti, dan semua rakyat ikut menikmati berkah dari pengembangan pariwisata Banyuwangi yang kini semakin diminati wisatawan," ujar Anas.

Dalam waktu dekat, lanjut Anas, Pemkab Banyuwangi akan mendorong sekolah-sekolah di Banyuwangi untuk memanfaatkan education tour ini.

"Anak-anak akan kami ajak untuk memanfaatkan laboratorium biologi ini. Bila selama ini mereka hanya menghafalkan dari buku teks saja, kali ini mereka akan belajar langsung dari alam. Selain tentunya mereka akan diajak untuk melihat dari dekat kehidupan para petani kopi dan penyadap karet. Ini bukan sekadar wisata pendidikan namun akan menjadi social tour," kata Anas.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X