Prospektifnya Kerajinan Patung Trowulan

Kompas.com - 16/12/2013, 16:20 WIB
Lola (35), salah seorang pematung di Desa Wates Umpak, Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur, sedang memahat patung Siwa berdiri, Rabu (11/12/2013). KOMPAS/EMANUEL EDI SAPUTRALola (35), salah seorang pematung di Desa Wates Umpak, Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur, sedang memahat patung Siwa berdiri, Rabu (11/12/2013).
EditorI Made Asdhiana
MASA depan kerajinan patung batu di Kecamatan Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur, sebenarnya gemilang. Buktinya, Juma’i, salah seorang perajin di antara 500-an perajin lainnya di sana, mampu mengirim patung batu satu truk ke Bali dengan omzet sekitar Rp 35 juta. Namun, mengapa mereka masih tetap kalah dengan perajin di Bali?

Menurut Juma’i, selama 16 tahun usahanya merintis sebagai perajin patung batu bersama dengan perajin lainnya di Kecamatan Trowulan, boleh dibilang sudah ”habis-habisan”. Namun, apa daya kesalahan strategi pemasaran dan promosi selama ini menyebabkan usaha mereka seperti mubazir.

Meskipun bisa menafkahi keluarga, ia dan sejumlah perajin lainnya sulit untuk menyebut para perajin patung batu di Trowulan telah sukses secara ekonomi. Dibandingkan dengan perajin patung batu asal Bali, menurut dia, sebagian tinggal menerima kiriman dari para perajin patung batu Trowulan.

”Di sana (Bali), sebagian perajin, yang pedagang, tinggal menampung saja di antaranya kiriman kami, dan lantas menjajakannya ke kolektor atau konsumen internasional dengan harga yang sudah naik berlipat-lipat. Bahkan puluhan kali lipat dengan keuntungan luar biasa,” ujar Juma’i belum lama ini.

Namun, begitulah. ”Apa yang kurang dari kerajinan patung batu dari Trowulan ini dibandingkan pematung dari Bali? Lokasi kerajinannya tepat berada di jalan raya utama antarprovinsi Surabaya-Solo. Pesaingnya juga relatif langka. Nama besar Majapahit dan Trowulan tentu sudah tak perlu dijelaskan lagi,” tambahnya.

Meskipun Trowulan juga punya potensi, bayang-bayang Bali tetap seperti menghantui perajin asal Trowulan. Buktinya, nama Bali lebih mendunia ketimbang nama Trowulan.

Menurut Sekretaris Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah Kabupaten Mojokerto Sutrisno, usaha mengejar mimpi seperti kemajuan perajin di Bali sebenarnya sudah super-ekstra dan penuh perjuangan dilakukan.

Salah sasaran

Usaha besar-besaran itu sudah dilakukan Pemerintah Kabupaten Mojokerto terdahulu (era Bupati Ahmady) hingga sekarang ini. Namun, upaya besar itu seolah seperti sia-sia. Sebab, yang dilakukan Pemkab Mojokerto ternyata salah sasaran. Yang mereka bangun untuk promosi adalah Pusat Perkulakan Sepatu Trowulan (PPST) di Desa Wates Umpak, Trowulan, bukan kerajinan patung batu Trowulan.

Tidak heran jika sekarang ini setiap kali melintas proyek bekas lokasi wisata PPST tersebut, orang akan berkata, ”Di sinilah letak kesalahannya.”

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Estimasi Biaya ke Bromo dari Yogyakarta Naik Transportasi Umum

Estimasi Biaya ke Bromo dari Yogyakarta Naik Transportasi Umum

Travel Tips
Berapa Estimasi Biaya dari Jakarta ke Bromo Naik Transportasi Umum?

Berapa Estimasi Biaya dari Jakarta ke Bromo Naik Transportasi Umum?

Travel Tips
Bali Jadi Destinasi Bulan Madu Nomor Satu di Dunia

Bali Jadi Destinasi Bulan Madu Nomor Satu di Dunia

Jalan Jalan
Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Promo Diskon
Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Whats Hot
Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Whats Hot
Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Jalan Jalan
Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Travel Tips
Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Whats Hot
Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Whats Hot
Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Travel Tips
Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Whats Hot
PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

Whats Hot
PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X