Keeksotisan Festival Kuwung di Banyuwangi

Kompas.com - 18/12/2013, 07:20 WIB
Festival Kuwung di Banyuwangi, Jawa Timur. ARSIP PEMKAB BANYUWANGIFestival Kuwung di Banyuwangi, Jawa Timur.
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Banyuwangi kembali menghelat atraksi budaya yang memanjakan para wisatawan. Sabtu (14/12/2013) lalu digelar Festival Kuwung yang berhasil menyedot perhatian ribuan warga dan wisatawan. Atraksi budaya ini digelar dalam rangkaian Banyuwangi Festival yang telah berlangsung selama September-Desember 2013. Banyuwangi mennampilkan berbagai acara wisata, mulai dari karnaval etnik, jazz pantai, sport-tourism Tour de Ijen, festival batik, tari gandrung masal, hingga Festival Kuwung.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, Festival Kuwung yang diikuti oleh lebih dari 1000 peserta ini menjadi wadah bagi pelaku seni-budaya Banyuwangi untuk mengekspresikan karya kreatifnya. Festival ini juga berisi berbagai penggalan kisah sejarah Banyuwangi yang dikemas dalam berbagai bentuk kreasi seni-budaya, seperti tari, nyanyian, drama, simbol-simbol, hingga paduan dari semuanya.

“Festival Kuwung ini adalah ekspresi seni-budaya lokal. Kita bisa melihat betapa kayanya kebudayaan lokal. Ini yang akan menjadi penyangga bagi terbentuknya kebudayaan nasional yang kuat untuk menghasilkan kehidupan sosial-ekonomi yang lebih bermutu," ujar Anas.

Festival Kuwung pada tahun ini akan dimulai dengan tari-tarian. Tarian pertama berjudul Sampur Jingga Blambangan, mengisahkan prosesi laku perjalanan kesenian Gandrung yang sangat mengakar di Banyuwangi.

Usai pelaksanaan pembukaan, pertunjukkan inti Festival Kuwung dimulai dengan pawai enam defile yang terdiri atas sejumlah defile bertema, antara lain tema sejarah, industri kreatif, adat tradisi, obyek wisata, dan seni.

Defile Sejarah mengangkat "Agul-agule Wong Agung Wilis" yang  akan diiring musik Janger. Tema Ini mengisahkan kegigihan perjuangan tokoh bernama Wong Agung Wilis dalam menentang kehadiran Belanda di Bumi Blambangan (sebutan lain Banyuwangi). Pusat pertempurannya terjadi di kawasan Blimbingsari yang sekarang menjadi bandar udara.

Selanjutnya defile Industri Kreatif menyajikan "Nora Jajang Kambang" yang mengangkat berbagai potensi komoditas bambu, mulai industri kerajinan bambu seperti perabot rumah tangga hingga asesoris interior rumah serta permainan khas bambu serupa egrang. Tidak ketinggalan pertunjukan kesenian yang menggunakan bambu sebagai alat musik juga dimunculkan seperti angklung paglak, angklung caruk, dan patrol.

Sementara defile Adat Tradisi menampilkan arak-arakan "Kemanten Banyuwangi" yang diiringi oleh musik Kuntulan. Defile ini menampilkan adat kemanten (pengantin) khas Suku Using (suku asli Banyuwangi), Jawa, dan Madura. Adapun defile Agro Wisata menampilkan atraksi wisata budaya "Pesisir Manis Wetan" yang menyampaikan informasi tentang kegiatan masyarakat pesisir. Dimulai dengan ritual mohon doa keselamatan, berlayar di laut, pulang membawa ikan, hingga kemudian bersyukur atas ikan yang diperoleh.

Pada defile Obyek Wisata, ditampilkan tema "Surganya Pulau Merah" yang menampilkan pesona keindahan Pulau Merah, lengkap dengan kuliner dan olahraga lautnya yang khas, yaitu selancar. Pulau Merah adalah pulau cantik dengan bibir pantai pasir putih yang terletak sekitar 60 menit dari pusat kota Banyuwangi.

Dan terakhir, penampilan seni Barong Ider Bumi menjadi defile yang merepresentasikan salah satu kekayaan seni-budaya Banyuwangi. Barisan yang dilengkapi dengan Barong Cokot, Barong Prejeng, dan Gebyar Barong akan menjadi penutup pada Festival Kuwung tahun ini.

“Semua penampilan parade tersebut akan ditampilkan dalam bentuk tarian dan teatrikal yang dikemas secara apik," kata Anas.

Anas memaparkan, kekayaan seni-budaya adalah modal penting dalam membangun daerah. Seni-budaya adalah variabel untuk memperkuat modal sosial di masyarakat yang berperan penting untuk mengembangkan daerah. "Kami menjadikan seni-budaya sebagai perekat harmoni sekaligus pengungkit kegiatan ekonomi. Sehingga wisata berbasis seni-budaya ini bisa ikut mengangkat kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat," tambah Anas. (*)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X