Sesuap Brudel, Sepotong Jejak Eropa

Kompas.com - 25/12/2013, 12:02 WIB
Patung Yesus Memberkati di Kelurahan Winangun, Kota Manado, merupakan salah satu penanda kota. KOMPAS/RIZA FATHONIPatung Yesus Memberkati di Kelurahan Winangun, Kota Manado, merupakan salah satu penanda kota.
EditorI Made Asdhiana
SEPOTONG brudel hangat disajikan di sebuah pesta perkawinan masyarakat Minahasa. Kami mengunyahnya dengan nikmat sambil mengingat kisah nyonya Belanda yang mengajarkan cara membuat kue dan menata rumah tangga.

Tidak ada pesta tanpa kue-kue beraroma Belanda di Minahasa. Di Desa Kayu Uwi, Kawangkoan Barat, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, yang sejuk, seorang ibu menyodorkan satu loyang kue brudel dan satu ceret kopi hangat. Kami pun menyantap kue bertekstur padat itu, yang mudah hancur ketika disantap. Rasa manisnya samar, sesamar rasa gurih mentega dan telur yang menjadi bahan pentingnya.

”Celup dulu brudelnya ke dalam kopi, baru ngana (Anda) santap. Rasanya pasti lebih nikmat,” ujar seorang teman dari Minahasa sambil memeragakan cara mencelup brudel yang mengingatkan kita pada iklan biskuit: diputar, dijilat, dicelup. Setelah dicelup kopi, rasa brudel itu memang jadi lebih nikmat.

KOMPAS/RIZA FATHONI Kue Brudel
Brudel itu disajikan kepada tetamu yang datang sebelum pesta perkawinan Fani Jolly Lapian (23) dan Gracia Friska Raintung digelar di pengujung November lalu. Saat pesta sebenarnya dimulai, kedua pengantin memotong kue tar pengantin dan membagikannya kepada sanak keluarga dan tamu. Di akhir pesta, tetamu yang pulang dibekali sebungkus kecil kue kering kacang koek. Sejumput nuansa Eropa telah hadir di pesta itu.

Begitulah, ada banyak kue bercorak Belanda hadir di pesta-pesta orang Minahasa yang tinggal di kota hingga pelosok desa. Selain brudel dan kacang koek, ada sederet kue belanda lain yang biasa disajikan saat pesta perkawinan, seperti napolitein (semacam lapis legit), ontbijtkoek, dan klappertaart atau tar degan. Di pesta Natal dan Tahun Baru, kue Belanda yang disajikan adalah speculaas, nastar, kaastengels, dan seabrek kue kering lainnya. Menjelang momen Natal itulah, para produsen kue kering belanda kewalahan melayani pesanan.

Tengoklah dapur UD Eveline MK di Pineleng, Manado. Eveline, sang pemilik usaha, ditemani 10 karyawannya sibuk mengejar target 130 stoples kue kering pesanan salah seorang pejabat Kota Manado. Dalam waktu bersamaan, mereka harus memenuhi pesanan yang datang dari toko-toko kue di Kota Manado. Kami sempat mencicipi beberapa potong speculaas buatan Eveline yang renyah. Rasa kayu manis, gula aren, dan kenari berpadu sempurna.

KOMPAS/RIZA FATHONI Kue Klappertaart.
Kesibukan serupa terlihat di dapur Klappertaart Maistella Berkat di Pineleng. Itje, sang pemilik usaha, dibantu anak perempuannya, Stella, nyaris tanpa henti meracik adonan klappertaart yang terdiri dari terigu, maisena, butter, gula pasir, telur, kismis, kenari, kelapa muda, dan bubuk kayu manis. Gerakannya serba tergesa-gesa.

Sesekali ia menengok oven yang membakar adonan. Harum butter dan gula melayang ke udara. Ketika sedang mengolah berloyang-loyang klappertaart, telepon beberapa kali berdering. Stella mengangkatnya dan orang di seberang telepon bertanya apakah kue pesanannya sudah matang.

”Menjelang Natal, pesanan tambah banyak. Sehari bisa dapat pesanan 80 klappertaart ukuran besar dan puluhan yang kecil-kecil, padahal biasanya cuma 30 saja. Saya sampai tidak tidur dan tidak bisa menyiapkan Natal,” ujar Itje sambil mengoles foam putih telur bercampur gula pasir, membubuhi kayu manis, kismis, dan kenari di atas klappertaart yang baru setengah jadi.

Kami mencicipi sepotong klappertaart buatan Itje. Adonan kue dan degan yang lembut terasa meleleh di lidah. Sesekali gigi menyentuh legitnya kismis dan renyah kenari. Rasa manis tar degan yang tersamar berpadu dengan cita rasa kayu manis dan rum yang hangat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X