Vietnam Bayangi Indonesia sebagai Destinasi Wisata Muslim

Kompas.com - 25/12/2013, 12:20 WIB
Turis dari kapal pesiar MV Clipper Odyssey disambut tarian ranup lampuan saat tiba di Pelabuhan Ulee Lheue, Banda Aceh, Kamis (10/1/2013). Kapal yang mengangkut 150 penumpang dari berbagai negara dalam tour wisata Zegrahm Expedition tersebut melego jangkar selama enam jam di lepas pantai Banda Aceh untuk membawa para turis melakukan city tour ke beberapa situs sejarah dan tsunami Aceh. SERAMBI/M ANSHAR Turis dari kapal pesiar MV Clipper Odyssey disambut tarian ranup lampuan saat tiba di Pelabuhan Ulee Lheue, Banda Aceh, Kamis (10/1/2013). Kapal yang mengangkut 150 penumpang dari berbagai negara dalam tour wisata Zegrahm Expedition tersebut melego jangkar selama enam jam di lepas pantai Banda Aceh untuk membawa para turis melakukan city tour ke beberapa situs sejarah dan tsunami Aceh.
EditorI Made Asdhiana
BANDUNG, KOMPAS.com - Vietnam membayangi Indonesia sebagai salah satu destinasi wisata Muslim di Asia Tenggara, karena negara itu mulai mengembangkan industri pariwisata dan kerajinan pakaian Muslim.

"Saat ini wisatawan di Ho Chi Minh sudah mulai ditawari sejumlah produk serupa yang ditawarkan di Bandung, khususnya bagi wisatawan Mulsim. Mereka sudah pandai membuat mukena," kata Mohammad Shafie Obet, Country Manager Visit Indonesia Tourism Officer (VITO) di Kuala Lumpur Malaysia, ketika berkunjung ke Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Jabar di Bandung, Selasa (24/12/2013).

Obet menyebutkan kuliner berlabel halal di Vietnam juga telah menjamur yang mengindikasikan Vietnam menjadi ancaman yang akan merebut hati turis Muslim, khususnya dari Malaysia.

Jabar dan Bandung, menurut Obet, harus berbenah dan terus meningkatkan pelayanan, terutama mempersiapkan tujuan wisata di luar Bandung.

Garut dan Tasikmalaya sudah mulai dikenal di Malaysia, tetapi masih jarang "tour operator" yang membuat paket mengaitkannya dengan Garut dan Tasik sebagai salah satu paket wisata. "Paket-paket wisata yang baru dan di luar Bandung harus segera disiapkan," katanya.

Menurut Obet, saat ini permintaan dari segmen pasar China asal Malaysia masih kecil sehingga perlu menjadi perhatian, karena segmen China-Malaysia cukup besar.

Namun, dia berharap pemerintah perlu membenahi sejumlah fasilitas yang berkaitan dengan kepariwisataan, mulai bandara, taksi, kebersihan dan berbagai sarana lainnya yang masih memprihatinkan untuk jadi destinasi wisatawan "middle up".

"Sejumlah wisatawan Malaysia mengeluh karena untuk naik pesawat pada saat hujan menggunakan payung sehingga pakaian bawah, sepatu dan barang bawaannya basah," katanya.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Travel Update
Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Travel Update
5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

Jalan Jalan
Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Travel Update
Bantu Sektor Perhotelan, Dinas Pariwisata DIY Rapat di Hotel

Bantu Sektor Perhotelan, Dinas Pariwisata DIY Rapat di Hotel

Travel Update
Soal Cuti Bersama 2021 Dipangkas, Ini Tanggapan Kadispar Yogyakarta

Soal Cuti Bersama 2021 Dipangkas, Ini Tanggapan Kadispar Yogyakarta

Travel Update
Ketep Pass Buka Lagi,  5 Gunung Terlihat Jelas Jika Cuaca Cerah

Ketep Pass Buka Lagi, 5 Gunung Terlihat Jelas Jika Cuaca Cerah

Travel Update
PHRI Yogyakarta Hadapi Pemotongan Cuti Bersama: Pasrah

PHRI Yogyakarta Hadapi Pemotongan Cuti Bersama: Pasrah

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong Tidak Pengaruhi Wisatawan Lokal di Garut

Cuti Bersama 2021 Dipotong Tidak Pengaruhi Wisatawan Lokal di Garut

Travel Update
Disparbud Garut: Cuti Bersama 2021 Dipangkas Pengaruhi Pendapatan Warga

Disparbud Garut: Cuti Bersama 2021 Dipangkas Pengaruhi Pendapatan Warga

Travel Update
Warga Desa di Garut Mulai Sadar Wisata, Banyak Desa Wisata Bermunculan

Warga Desa di Garut Mulai Sadar Wisata, Banyak Desa Wisata Bermunculan

Travel Update
Longsor di Cilawu Garut, Desa Wisata Dayeuhmanggung Tidak Terdampak

Longsor di Cilawu Garut, Desa Wisata Dayeuhmanggung Tidak Terdampak

Travel Update
Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Travel Update
7 Resor di Pulau Terpencil Indonesia, Pas untuk Mencari Kedamaian

7 Resor di Pulau Terpencil Indonesia, Pas untuk Mencari Kedamaian

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X