Kompas.com - 29/12/2013, 09:14 WIB
Patung pekerja tambang batu bara di Lubang Mbah Suro di Sawahlunto, Sumatera Barat. KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANAPatung pekerja tambang batu bara di Lubang Mbah Suro di Sawahlunto, Sumatera Barat.
|
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Mengunjungi Sawahlunto, kota di Sumatera Barat yang diapit Bukit Barisan ini membawa Anda seperti kembali ke zaman kolonial. Gedung-gedung pemerintahan masih bergaya Belanda. Namun di beberapa bangunan, tidak lupa ditinggalkan pula bentuk bagonjong yang menjadi bentuk atap khas ranah Minang.

Kota yang dahulu bertumpu pada sektor pertambangan batu bara ini semakin menggeliat membenahi pariwisata. Hotel, museum, tempat rekreasi dan bangunan-bangunan tua di kota ditata apik siap menyambut turis baik domestik maupun asing.

Dihimpun oleh Kompas Travel, berikut adalah tempat wajib didatangi saat berada di Sawahlunto.

Kantor Bukit Asam. Bangunan ini merupakan kantor perusahaan tambang Bukit Asam unit Penambangan Ombilin. Kantor yang masih berarsitektur Belanda, dibangun di jantung kota sekaligus sebagai ikon Sawahlunto.

Hotel Ombilin. Hotel ini menjadi hotel tertua di kota. Dahulu, dijadikan penginapan para ahli tambang yang didatangkan Belanda. Hingga saat ini pun nuansa arsitektur Belanda masih sangat kental. Keberadaan hotel ini menjadi salah satu pusat kota Sawahlunto.

KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARI Gereja di Sawahlunto, Sumatera Barat, masih bergaya arsitektur zaman kolonial.
Gedung Pusat Kebudayaan. Gedung Societeit atau Gluck Auf berada persis di depan Hotel Ombilin. Pada masa kolonial, gedung ini disebut juga Rumah Bola karena merupakan tempat bermain bowling dan billiard para pejabat Belanda. Setelah direvitalisasi oleh pemerintah daerah, akhirnya gedung ini beralihfungsi sebagai Gedung Pusat Kebudayaan Sawahlunto.

Taman Segitiga. Bisa dibilang tempat ini adalah alun-alun kota Sawahlunto. Sesuai dengan namanya, taman berbentuk segitiga terletak di depan Kantor Bukit Asam. Muda-mudi Sawahlunto selalu datang meramaikan suasana taman, baik siang maupun malam. Di sini deretan pedagang tertata rapi membuka lapak dagangan mereka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Silo. Merupakan tempat penyimpanan batu bara. Bentuknya seperti tabung raksasa. Jika Anda datang dari arah Batu Sangkar, tiga silo besar akan menyambut begitu memasuki kota. Sekaligus sebagai ikon kota.

KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Kereta api wisata bertenaga batu bara, Mak Itam, dipakai untuk membawa pebalap sepeda menuju ke lokasi start etape 6A Tour de Singkarak 2011 Sawahlunto menuju Istano Basa Pagaruyung, Sumatera Barat, Sabtu (11/6/2011). Panitia sengaja mengajak peserta Tour de Singkarak 2011 menaiki kereta api Mak Itam untuk mempromosikan potensi wisata di kota Sawahlunto.
Galeri Info Box. Galeri ini merupakan pusat informasi wisata di Sawahlunto. Gedung yang pernah menjadi pusat pertemuan para pekerja tambang ini juga menyimpan koleksi mengenai sejarah tambang dan orang rantai di Sawahlunto.

Lubang Mbah Soero. Ini merupakan lobang tambang pertama di Sawahlunto. Lokasinya berada di Lembah Soegar. Sejak tahun 2007 lobang ini dibuka untuk dijadikan wisata menelusur terowongan tambang dengan nama Lubang Mbah Soero.

Museum Goedang Ransoem. Museum ini dahulu adalah dapur umum, tempat mengolah makanan para pekerja tambang. Di dalamnya menyimpan peralatan masak raksasa yang digunakan untuk memasak saat itu. Selain dapur, kompleks museum juga terdiri dari beberapa bangunan seperti galeri etnografi, galeri Malaka, dan Iptek Center.

KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F. Alat masak raksasa, salah satu koleksi Museum Goedang Ransoem di Kota Sawahlunto, Sumatera Barat.
Museum Kereta Api. Bangunan ini dahulu adalah Stasiun Kereta Api Sawahlunto. Kereta ternama yang menjadi koleksinya adalah lokomotif uap bernomor E 1060 bernama Mak Itam.

Waterboom. Tempat ini pernah menjadi pemandian pejabat dan putra-putri Belanda. Letaknya berada pada topografi perbukitan dengan luas sekitar 7 hektar.

Resort Kandi. Wisata alam terbuka yang berada di sisi Danau Tandikek. Ragam atraksi wisata ditawarkan, mulai dari wisata air perahu naga, speedboat, sepeda air, dan banana boat. Serta wisata alam outbound, go cart dan ATV. Selain atraksi wisata wahana ini juga dilengkapi dengan koleksi satwa.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
Wisata Saat Nataru, Anak Usia di Bawah 12 Tahun Wajib Tes PCR

Wisata Saat Nataru, Anak Usia di Bawah 12 Tahun Wajib Tes PCR

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.