Melihat Indonesia dan Mengagumi Kekayaan Nusantara

Kompas.com - 31/12/2013, 08:36 WIB
Pengunjung melihat pameran foto 'Melihat Indonesia, Ekspedisi Sabang-Merauke: Kota dan Jejak Peradaban' di lantai dasar Food Society Kota Kasablanka, Jakarta, Senin (30/12/2013) malam. Pameran ini akan terselenggara hingga 5 Januari 2014. KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARIPengunjung melihat pameran foto 'Melihat Indonesia, Ekspedisi Sabang-Merauke: Kota dan Jejak Peradaban' di lantai dasar Food Society Kota Kasablanka, Jakarta, Senin (30/12/2013) malam. Pameran ini akan terselenggara hingga 5 Januari 2014.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Keragaman Indonesia adalah sebuah kekayaan. Alam, manusia dan warisan budaya semua Indonesia punya. Membentang dari sebelah barat di Pulau Sabang hingga ke bagian timur di Merauke.

Kekayaan inilah kemudian menggugah Harian Kompas untuk melakukan penjelajahan "Ekspedisi Sabang-Merauke: Kota dan Jejak Peradaban". Mengulik sisi lain kota dan hamparan pulau-pulau kecil di lautan Nusantara.

Gatot Widakdo, salah satu tim penjelajahan, mengatakan melalui ekspedisi, terlihat Indonesia sangat luar biasa. Tidak hanya dari kacamata Jakarta melainkan dari seluruh nusantara.

"Tak perlu mengagungkan luar negeri karena kita punya kekayaan luar biasa," ujar Gatot dalam peluncuran buku dan pembukaan pameran foto "Ekspedisi Sabang-Merauke" di Kota Kasablanka, Jakarta, Senin (30/12/2013) malam.

Menurutnya, banyak hal di Indonesia yang belum dieksplorasi yang seharusnya bisa berguna demi kemakmuran negeri ini.

Ekspedisi Sabang-Merauke, bukanlah penjelajahan yang pertama kali dilakukan Harian Kompas. Namun uniknya, melalui penjelajahan ini, tim melakukan perjalanan mengelilingi Indonesia selama 40 hari. Ekspedisi dimulai Jumat (20/9/2013) di Nol Kilometer ujung barat Indonesia di Kota Sabang, Aceh, kemudian tiba di ujung timur Merauke, Papua, pada Rabu (23/10/2013).

Tim menyusuri pantai barat Sumatera, berlanjut ke selatan Jawa, Bali, Sumbawa Besar, Flores, dan berlayar mulai dari Larantuka, pulau-pulau kecil di Nusa Tenggara Timur, Maluku Tenggara hingga Merauke di Papua.

Jarak yang ditempuh mencapai  8.514,22 kilometer. Sepertiga perjalanan yang ditempuh adalah melalui laut. Sedangkan sisanya ditempuh melalui jalan darat.

"Kompas menyajikan ekspedisi dari dari titik nol di Sabang sampai titik nol di bagian Merauke dari timur," ujar Pemimpin Redaksi Harian Kompas, Rikard Bagun.

Laporan penjelajahan tim dalam ekspedisi telah diterbitkan di Harian Kompas, setiap hari sejak 21 September 2013 sampai 30 Oktober 2013. Namun hal itu dirasa tidak cukup untuk membagi keanekaragaman Indonesia.

KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARI Pengunjung melihat pameran foto 'Melihat Indonesia, Ekspedisi Sabang-Merauke: Kota dan Jejak Peradaban' di lantai dasar Food Society Kota Kasablanka, Jakarta, Senin (30/12/2013). Pameran ini akan terselenggara hingga 5 Januari 2014.
Maka dibuatlah sebuah rekaman perjalanan berbentuk buku dengan judul "Melihat Indonesia". Peluncuran buku dihadiri oleh Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono. "Saya kira rekaman ini akan menjadi abadi. Kalau membukukan akan menjadi referensi semua pihak untuk melihat," kata Bambang.

Bambang mengatakan, buku tersebut merupakan persembahan bagi masyarakat agar semakin cinta dengan negerinya. "Mudah-mudahan kecintaan kita (kepada Indonesia) semakin tebal," ucapnya.

Peluncuran buku Melihat Indonesia bersamaan dengan dibukanya pameran foto dengan tema yang sama. Foto yang dipamerkan adalah hasil jepretan selama penjelajahan Ekspedisi Sabang-Merauke. "Foto itu seribu kali dari kata-kata. Ini makna terpenting dari teman-teman ekspedisi," kata Rikard.

Pameran foto dilaksanakan di lantai dasar Food Society Kota Kasablanka hingga 5 Januari 2014. Rikard menambahkan, adanya pameran ini menjadi solusi warga Jakarta yang ingin menghabiskan liburan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X