Kompas.com - 03/01/2014, 07:13 WIB
EditorI Made Asdhiana

Pada periode yang sama, teman Kwik yang semula menyuplai kebutuhan arang, Liem Bok Sing, juga ikut membuat bakpia. Tahun 1948, Liem membuat resep baru bakpia, kemudian pindah dari Kampung Pajeksan, Sosromenduran, Kecamatan Gedongtengen, ke Kampung Pathuk, tepatnya di Jalan KS Tubun Nomor 75, yang di kemudian hari berkembang menjadi sentra industri bakpia besar bernama Bakpia Patuk 75 (sedikit beda penulisan dengan nama kampung).

Di tempat inilah usaha bakpia Liem berkembang pesat. Dengan resep baru, Liem berhasil membuat bakpia generasi kedua dengan kulit yang lebih tipis, ujung datar, dan agak gosong dengan isi kacang hijau. Sebelumnya, bakpia generasi awal berkulit lebih tebal dan berbentuk bulat.

Tahun 1980-an, usaha pembuatan bakpia Liem berkembang pesat. Ia memiliki banyak karyawan. ”Sebagian karyawan berhasil ’mencuri’ resep dan menyebarkan cara pembuatan bakpia kepada orang kampung, bahkan sampai membuka kursus. Hingga akhirnya pemilik Bakpia Patuk 75 juga mengambil bakpia dari situ karena tingginya permintaan wisatawan,” ujar Murdijati.

Mulai era 1980-an inilah bakpia yang telah mengalami metamorfosis resep akhirnya menjadi makanan khas Yogyakarta. Kampung Pathuk dinobatkan sebagai kampung bakpia.

Varian baru

Tak mau ketinggalan, Dinas Perindustrian dan Perdagangan DIY kemudian membuka kursus pembuatan bakpia di berbagai pelosok DIY. Dari sinilah muncul varian-varian bakpia baru dan sentra-sentra bakpia generasi ketiga, antara lain di Jalan AM Sangaji, kawasan Jetis, Condong Catur, dan Sanggrahan.

Generasi ketiga bakpia tidak hanya berisi kacang hijau, tetapi lebih beragam seperti kumbu hitam, cokelat, keju, dan berbagai macam rasa lainnya. Ada pula varian bakpia baru seperti roti yang berlapis-lapis.

Setelah melewati sejumlah generasi, bakpia pun menjelma sebagai ikon oleh-oleh kuliner khas Yogyakarta. Seakan belum lengkap ke Yogyakarta jika tidak mencicipi atau membawa buah tangan bakpia.

Hengky Hernadi, penanggung jawab pemasaran Bakpia Patuk 75, menuturkan, inisiatif almarhum Liem mengganti isi bakpia dengan kacang hijau membuat penjualan Bakpia Patuk 75 laku keras. Bakpia Patuk 75 akhirnya menjadi merek bakpia yang paling dikenal luas.

Saat ini, produsen Bakpia Patuk 75 memiliki 125 karyawan tetap. Produksinya pada hari-hari biasa mencapai 600 dus per hari dengan tiap dus berisi 20 buah. Saat liburan, produksi naik hingga 10.000 dus per hari.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.