Kompas.com - 04/01/2014, 10:11 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Siapapun tahu, Taman Mini Indonesia Indah (TMII) memiliki berbagai museum untuk menyimpan dokumentasi sejarah dan budaya. aik berupa benda pun foto-foto.

Beberapa museum tidak hanya berbentuk bangunan biasa, namun memiliki bentuk unik. Salah satunya adalah Museum Keprajuritan. Museum ini layaknya benteng dengan dinding kokoh dari bata putih serta garis atap yang tegas.

Pintu masuk museum seperti gerbang masuk benteng sungguhan dengan dinding menjulang tinggi. Pintu kayu berbentuk lengkung pada atasnya. Museum ini berisi diorama, patung dan relief. Mengisahkan beberapa perjuangan perlawanan terhadap penjajah.

Termasuk juga koleksinya adalah tiruan senjata, pakaian perang, patung pahlawan serta formasi-formasi dalam perang. Di bagian atas benteng merupakan ruangan terbuka. Di sini juga ada tiruan meriam dengan ujung meriam mengarah keluar. Layaknya sedang berada di benteng sungguhan saat akan bertempur.

KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARI Kapal Phinisi dan Kapal Banten di Museum Keprajuritan TMII
Dengan harga tiket masuk Rp 2.500, museum menjadi wisata edukasi bagi pengunjung, termasuk salah satunya Puji. Puji yang berasal dari Kebon Pala ini datang bersama kawannya. Dirinya menikmati berwisata di dalam museum.

"Bagus. Bisa tahu cerita perjuangan pahlawan Indonesia dalam mempertahankan NKRI dari penjajah. Patungnya juga mirip sama aslinya. Ibarat kata benar-benar kayak orang," kata Puji.

Namun sayangnya, lanjutnya, bangunan museum kurang terawat. Beberapa titik di museum kotor serta pencahayaan pada ruang pamer yang redup.

Meski demikian, hal lain yang menarik perhatian dari museum ini adalah halaman museum. Halaman dikelilingi oleh air, seperti sebuah danau. Di sana juga ada dua buah kapal, Kapal Phinisi dan Kapal Banten.

Kapal Phinisi berdiri gagah dengan tiang-tiang menjulang disertai layar. Lambung kapal didominasi warna putih. Sedangkan Kapal Banten berada berhadapan dengan Phinisi. Bentuknya pun berbeda.

Kapal Banten didominasi warna cokelat. Anjungan kapal terdapat atap lengkung dengan dipancang sebuah tiang tinggi. Serunya, pengunjung bisa naik di kedua kapal ini. Merasakan layaknya seperti berlayar di kapal sungguhan.

KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARI Jembatan Menuju Kapal Phinisi di Museum Keprajuritan Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta
Puji pun tak ketinggalan untuk menjajal naik ke dalam perahu. Menurutnya dengan menghadirkan perahu di tengah danau ini merupakan ide menarik dan kreatif. Sekadar tambahan, dirinya memiliki ide untuk menjadikan perahu tersebut sebagai museum.

"Tapi lebih bagus ada ruangannya di perahu itu, ruangannya bisa dijadikan museum juga," ujarnya.

Museum Keprajuritan TMII berada di atas lahan 4,5 hektar dengan luas bangunan 7.545 meter. Museum diresmikan pada tanggal 5 Juli 1987 oleh (saat itu) Presiden Soeharto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wacana Biaya Kontribusi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Travel Update
Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Travel Update
Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran 'Selfie' Warga Ukraina

Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran "Selfie" Warga Ukraina

Travel Update
Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Jalan Jalan
Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
Jalur Pendakian Cemara Kandang di Gunung Lawu Bakal Ditata

Jalur Pendakian Cemara Kandang di Gunung Lawu Bakal Ditata

Travel Update
Libur Sekolah, Kunjungan ke Gunungkidul Diprediksi Naik 30 Persen

Libur Sekolah, Kunjungan ke Gunungkidul Diprediksi Naik 30 Persen

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.