Kompas.com - 28/01/2014, 13:56 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAYAPURA, KOMPAS.com - Salah satu politikus dan tokoh masyarakat di Papua, Demas Patty, menilai bahwa lembaga pendidikan pariwisata sangat penting hadir di daerah tersebut guna menyongsong pasar bebas ASEAN 2015.

"Papua memiliki kelebihan di bidang pariwisata untuk itu sudah saatnya ada lembaga pendidikan atau tempat kursus yang bergerak di bidang itu, selain pendidikan tinggi yang ada," kata Demas Patty di Jayapura, Selasa (28/1/2014).

Dia mengatakan bidang pariwisata di Papua masih banyak membutuhkan tenaga-tenaga yang terampil, yang punya keahlian di bidangnya. Sehingga nantinya bisa menjawab pangsa pasar yang ada.

"Beberapa pihak selalu mengeluhkan bahwa di Papua memiliki keindahan alam yang bagus, memiliki hotel dan pusat perbelanjaan tetapi kebutuhan akan tenaga kerja lokal, asli Papua yang masih minim," katanya.

Untuk itu pihaknya berencana membuka lembaga pendidikan pariwisata di Kota Jayapura pada Februari mendatang. "Guna menjawab kebutuhan tenaga-tenaga terampil, berpengalaman dan miliki kompetensi di bidangnya, saya akan membuka lembaga pendidikan pariwisata di Kotaraja dengan nama Mawar Sharon," katanya.

Dok. Kompas TV ILUSTRASI - Warga Suku Biak dari Distrik Waigeo Timur, Raja Ampat
Dengan begitu, lanjut Demas, kebutuhan tenaga di bidang pariwisata bisa terjawab. "Paling tidak, kita bisa cetak tenaga-tenaga yang terampil bagi dunia pariwisata. Pemerintah harus perhatikan masalah ini, pariwisata juga bisa datangkan pendapatan bagi daerah, anak-anak Papua bisa terserap dalam lapangan pekerjaan sehingga tidak jadi penonton di daerahnya sendiri," katanya.

Terkait lembaga pendidikan pariwisata yang akan dibuka, Demas Patty menyampaikan bahwa hal itu datang dari perenungan dirinya terhadap kerja keras para orang tua dahulu dari Maluku dan Sangir Talaud, Sulawesi Utara yang datang ke Papua dan menyebarkan Injil.

"Sehingga saya ingin ikuti jejak itu dengan mendirikan Lembaga Pendidikan Pariwisata Mawar Sharon yang artinya harum yang menyebarkan kebaikan, sebarkan cinta kasih, supaya semua orang bisa bagikan cinta kasih ini kepada lainnya. Itu yang sering saya pakai slogan dan yang bisa diterjemahkan dalam konteks konkret untuk manusia-manusia siap pakai, bekerja pada era globalisasi nanti," katanya.

KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F. Lukisan kayu kulit di Pulau Asei, Danau Sentani, Jayapura.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.