Menonton Wayang di Pasar Imlek Semawis

Kompas.com - 30/01/2014, 15:20 WIB
Dalam menyambut Imlek, kawasan pecinan di Kota Semarang, Jawa Tengah, ramai dengan kegiatan Pasar Semawis, Jumat (24/1/2014). Pasar Semawis menjadi agenda tahunan dengan beragam acara seni budaya dan wisata kuliner. KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASADalam menyambut Imlek, kawasan pecinan di Kota Semarang, Jawa Tengah, ramai dengan kegiatan Pasar Semawis, Jumat (24/1/2014). Pasar Semawis menjadi agenda tahunan dengan beragam acara seni budaya dan wisata kuliner.
EditorI Made Asdhiana
DI Pasar Imlek Semawis yang diadakan oleh Komunitas Pecinan Semarang untuk Pariwisata atau Kopi Semawis, wayang potehi yang berasal dari China selalu hadir sebagai identitas budaya Tionghoa. Pertunjukan wayang berlangsung setiap tahun di tengah keriuhan pasar malam yang berlokasi di Jalan Wotgandul Timur hingga Gang Pinggir kawasan pecinan, Semarang, Jawa Tengah.

Menyambut datangnya Cia Gwee 2565, dalam Pasar Imlek Semawis (PIS) 2014, wayang kulit purwa dan berbagai jenis wayang lain seperti wayang golek dari Jawa Barat atau wayang klithik dari Yogyakarta juga ikut ditampilkan mulai Senin (27/1/2014) hingga Rabu (29/1/2014).

Saat menyusuri jalan, suasana akan berganti. Di panggung wayang potehi, yang terdengar adalah ramainya alat musik gembreng, kecer, suling, rebab, tambur, hingga trompet. Meski pengunjung berlalu lalang di antara panggung dan penonton, tidak ada yang terganggu.

Berjalan lebih jauh, sayup-sayup akan mulai terdengar alunan musik gamelan yang meneduhkan berpadu dengan suara dalang yang lengkap dengan ketokannya. Pertunjukan wayang purwa tengah berlangsung. Senin malam, dalang cilik bernama Jose Amadeus Krisna menghibur para penonton. Mereka dikelilingi aneka kuliner Semarang, seperti soto ayam, nasi ayam, juga lumpia hingga es puter.

Wayang menjadi tema sentral pada PIS yang kesebelas ini. Ketua Panitia PIS 2014, Harjanto Halim, mengatakan, wayang selain menjadi tontonan juga merupakan tuntunan. Ada banyak nilai-nilai baik yang disampaikan dalam setiap tokoh dan cerita. Pada akhirnya wayang juga memperlihatkan bahwa hanya kebenaran dan kejujuran yang dapat mengalahkan kelicikan dan keculasan.

”Pertunjukan budaya menjadi ajang interaksi yang sehat dan harmonis. Orang Tionghoa dalam perjalanannya juga jatuh cinta pada budaya Jawa,” tuturnya.

Guru Besar Seni Karawitan Institut Seni Indonesia Solo Rustopo mengatakan, orang Tionghoa juga turut berperan dalam mengembangkan budaya Jawa.

Pada akhir abad ke-19, pertunjukan wayang orang mulai meredup di Keraton Mangkunegaran Solo. Hal ini membuat para pemainnya kehilangan pekerjaan. Momentum ini kemudian justru dilirik sebagai peluang oleh pengusaha Tionghoa. Maka para pemain wayang orang itu direkrut dan disediakan wadah untuk pentas. Masuklah wayang orang ke dalam dunia industri hiburan kala itu.

Adalah Gan Kam yang memulai upaya itu di Solo. Langkah ini kemudian yang menjadi cikal bakal terbentuknya pagelaran wayang orang Sriwedari yang eksis hingga kini.

Perkumpulan wayang orang pun bermunculan. Bukan semata bermotif ekonomi, tetapi lebih pada kesenangan. Pada waktu itu menonton wayang orang merupakan kebanggaan tersendiri. Kebanyakan mereka yang menonton adalah termasuk golongan masyarakat menengah ke atas.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X