Kompas.com - 03/02/2014, 12:05 WIB
Pengunjung melihat diorama yang memuat binatang yang diawetkan di Kebun Binatang Surabaya (KBS), Rabu (30/5/2012).  KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTAPengunjung melihat diorama yang memuat binatang yang diawetkan di Kebun Binatang Surabaya (KBS), Rabu (30/5/2012).
EditorI Made Asdhiana
MEDAN, KOMPAS —  Meski sudah sembilan tahun berada di areal baru seluas 30 hektar, kondisi Kebun Binatang Medan masih memprihatinkan. Tata letak kandang satwa, lokasi hiburan, dan kios pedagang tak tertata sehingga suasana kebun itu semrawut. Sejumlah kandang rusak, kotor, bau, dan kosong.

Rumput pun meninggi. Sejumlah satwa juga terlihat kurus. Satwa yang tak dikelompokkan juga membuat pengunjung bosan. Misalnya, kandang kasuari ditempatkan sederet dengan buaya dan rusa. Burung kasuari juga menempati beberapa kandang yang tersebar.

Arfa, mahasiswa Jurusan Biologi Universitas Negeri Medan, minggu lalu, di Kebun Binatang Medan, menyesalkan situasi kebun binatang yang semrawut itu. Perawatan satwa tak maksimal. ”Sayang, banyak kandang yang rusak dan perawatan satwanya kurang bagus,” ujarnya.

Namun, warga tetap mendatangi obyek wisata di Medan itu. ”Kebunnya luas sehingga pemandangannya banyak,” ujar Sri, warga Medan yang ditemui di kebun binatang itu. Apalagi, Kebun Binatang Medan memiliki koleksi unik, seperti 11 harimau sumatera, 4 di antaranya masih kecil karena dilahirkan tahun lalu. ”Namun, hewannya kurang terawat. Koleksi ikan juga tak ada,” kata Sri lagi.

Menurut Manajer Kebun Binatang Medan Zainul, kebun binatang itu memang terlihat kumuh. Pengelola terus berbenah agar warga mendapatkan hiburan di tempat tersebut.

Kebun Binatang Medan baru memiliki koleksi 54 spesies, antara lain gajah sumatera, harimau sumatera, harimau benggala, siamang, dan beruang madu. ”Dari lahan yang ada, baru 10 hektar yang digunakan,” ujar Zainul.

Jumlah pengunjung terus meningkat setiap tahun, ini terlihat dari pendapatan yang diterima. Tahun 2012 pendapatan kebun binatang itu mencapai Rp 2,6 miliar, tahun 2013 Rp 2,97 miliar, dan tahun 2014 ditargetkan Rp 4 miliar.

Zainul mengatakan, pemasukan itu hanya cukup untuk biaya operasional kebun binatang, yakni biaya pakan satwa yang mencapai Rp 920 juta per tahun, gaji 50 karyawan mencapai Rp 1,08 miliar per tahun, dan perawatan. Pengelola belum bisa melakukan perbaikan kandang atau penambahan fasilitas. Kebun binatang itu juga masih mendapatkan subsidi dari Perusahaan Daerah (PD) Pembangunan Kota Medan.

Tahun ini pengelola akan mulai melakukan pembagian zona, seperti zona satwa, permainan, dan kantin. Rencana itu dimulai dengan pengelompokan satwa, terutama untuk reptilia dan aves (burung). ”Baru itu yang dapat kami lakukan sebab biayanya tidak ada,” lanjut Zainul.

Satwa belum sejahtera

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.