Kompas.com - 04/02/2014, 13:26 WIB
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Camino de Santiago. Sebagian orang kenal dengan nama ini dari buku karangan Paulo Coelho berjudul "The Pilgrimage". Saya sendiri belum pernah baca bukunya. Tapi Camino de Santiago diperkenalkan oleh Adam (suami saya) lewat film yang berjudul The Way (2010), diperankan oleh Emilio Eztevez dan ayahnya, Martin Sheen.

Film itu sendiri bercerita tentang seseorang yang terlalu sibuk dengan rutinitas hingga suatu hari anaknya dinyatakan hilang dan meninggal saat menjalani Camino de Santiago. Inti ceritanya adalah sang ayah menjalani sendiri Camino de Santiago yang tidak terselesaikan oleh anaknya dan perjalanan tersebut membawa perubahan yang besar yang positif dalam hidupnya.

Kembali lagi ke pertanyaan awal. Apa itu Camino de Santiago? Camino dalam bahasa Spanyol artinya jalan kaki. Sedangkan Santiago adalah nama sebuah kota di Spanyol. Nama lengkap Camino de Santiago adalah Camino de Santiago de Compostela, di mana Santiago de Compostela adalah nama katedral yang ada di kota Santiago tersebut. Secara singkat, Camino de Santiago artinya "jalan kaki menuju Santiago".

SUSAN POSKITT Jalur trekking melewati padang bunga matahari.
Untuk apa jalan kaki ke Santiago? Menurut sejarah kekristenan, seorang tokoh Kristen terkenal  bernama Yakobus meninggal dan jasadnya dibawa oleh para pengikutnya dari Yerusalem menuju Santiago dengan berjalan kaki. Sejak itu rute tersebut menjadi ramai oleh para peziarah yang ingin mengunjungi makam Yakobus di Santiago de Compostela.

Sesuai dengan namanya, rute ini juga dikenal dengan istilah “The Way of James”. Rutenya bukan cuma satu namun tersebar dari segala penjuru dunia. Ada yang dari Portugis, Perancis, dan berbagai titik di Spanyol.

Seiring dengan semakin terkenalnya rute Camino de Santiago, kini orang-orang yang menjalani rute tersebut bukan hanya peziarah saja namun orang-orang dari berbagai latar belakang agama dan budaya.

Tidak ada aturan bahwa rute tersebut hanya untuk orang Kristen maupun harus dilakukan dengan alasan keagamaan. Banyak orang yang melakukan rute tersebut hanya untuk alasan kesehatan, mencari waktu untuk kontemplasi, mencari inspirasi, dan beribu alasan lainnya.

SUSAN POSKITT Bunga matahari ikut memberi semangat.
Kami sendiri memutuskan untuk menantang diri menjalani Camino de Santiago di bulan Juli 2013. Tidak ada alasan keagamaan. Motivasinya penuh hanya karena ide ini kedengarannya menarik. Jalan kaki setiap hari hingga mencapai Santiago.

Rute yang kami pilih namanya Camino Frances atau dikenal juga dengan The French Way. Dimulai dari St. Jean pied de Port, kota kecil di perbatasan Perancis-Spanyol, melewati pegunungan Pyrenees masuk ke Spanyol hingga sampai di Santiago de Compostela. Berapa jaraknya? Ada beberapa versi karena di tengah-tengah banyak alternatif jalan, namun untuk lebih mudahnya sebut saja 780 km.

Sebelum memulai kami menjalani latihan fisik dulu. Jalan kaki mulai dari 2 km per hari, 5 km per hari, 10 km per hari sampai mencoba jalan kaki 18 km dalam satu hari. Yang penting bukan masalah kecepatan, tapi endurance. Kami menargetkan untuk menjalani 780 km dengan rata-rata berjalan kaki 25 km per hari. Kalau lancar, bisa selesai dalam 33-35 hari.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.