Kompas.com - 16/02/2014, 10:36 WIB
EditorI Made Asdhiana
SLEMAN, KOMPAS — Pembersihan candi-candi yang tertutup abu vulkanik akibat erupsi Gunung Kelud diperkirakan butuh waktu 10 sampai 45 hari, tergantung dari kondisi candi. Lamanya waktu pembersihan karena harus dilakukan hati-hati dan sangat tergantung dari jumlah tenaga yang terlibat.

Candi Prambanan di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, diperkirakan yang paling lama karena tingkat kesulitannya paling tinggi. Candi ini memiliki ketinggian 50 meter dan lebar 20 meter serta ketebalan abu vulkanik 0,5-1 sentimeter.

”Kami akan mulai membersihkan candi pada hari Senin (17/2/2014). Selama pembersihan abu, kawasan candi akan ditutup untuk kunjungan wisatawan,” kata General Manager Unit Taman Wisata Candi Prambanan Priyo Santoso. Di kawasan seluas 75 hektar ini, selain Candi Prambanan terdapat juga Candi Sewu dan Candi Roro Jonggrang.

Pembersihan candi, kata Priyo, diprioritaskan menerapkan mekanis kering, yakni menggunakan alat penyedot debu dan sikat. ”Sekitar 400 karyawan dikerahkan untuk membersihkan candi,” kata Priyo.

Sementara itu, pembersihan abu vulkanik di Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Pawon di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, juga akan mulai dilakukan pada Senin besok. Proses pembersihan candi ditargetkan selesai dalam waktu 7-10 hari.

”Abu vulkanik yang menutupi candi tidak terlalu tebal, hanya 3-5 milimeter, sehingga proses pembersihan candi bisa lebih cepat,” kata Kepala Balai Konservasi Borobudur Marsis Sutopo.

Pada 2010, tebal abu vulkanik dari erupsi Gunung Merapi yang menempel di bangunan Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Pawon lebih tebal, yakni 2-3 sentimeter. Ketika itu, proses pembersihan abu melibatkan sekitar 2.500 sukarelawan dan berlangsung selama 45 hari.

Saat ini, ketika pembersihan candi sedang dilakukan, kawasan Candi Prambanan tertutup untuk kunjungan wisatawan. Dengan penutupan ini, pengelola harus rela kehilangan pengunjung rata-rata 3.000 orang pada hari biasa dan 6.000 orang pada Sabtu dan Minggu.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Sejumlah stupa Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah, ditutup terpal pascaletusan Gunung Kelud, Jumat (14/2/2014). Penutupan dilakukan untuk mengurangi dampak kerusakan akibat abu vulkanik. Gunung Kelud meletus Kamis lalu sekitar pukul 23.00. Letusan gunung membuat beberapa daerah tertimpa hujan kerikil dan abu vulkanik.
”Tadi pagi ada sekitar 200 wisatawan mancanegara yang turun dari kapal pesiar di Semarang mau berkunjung ke Prambanan, tetapi kami tolak. Kami masih akan terus membersihkan kompleks ini dari abu vulkanik dan baru akan menerima pengunjung setelah semuanya bersih,” kata Priyo.

Relatif aman

Dari pengukuran yang telah dilakukan oleh Balai Konservasi Borobudur, abu dari erupsi Gunung Kelud yang menempel di Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Pawon memiliki pH 5 hingga pH 6, lebih tinggi daripada kadar keasaman abu dari erupsi Gunung Merapi yang berkisar 3-4.

Dengan angka ini, abu dari erupsi Gunung Kelud terbilang relatif aman bagi batuan. Proses pelapukan batuan candi biasanya akan lebih cepat terjadi apabila ada kontak dengan zat yang memiliki pH 3 atau di bawahnya.

Abu vulkanik ini juga memiliki kandungan sulfur 0,1 persen. Dengan kandungan belerang yang relatif rendah, kurang dari 1 persen, abu ini diperkirakan juga relatif aman dan tidak memicu terjadinya proses pelapukan pada batuan candi. (EGI/ABK)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

Jalan Jalan
Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

Travel Update
Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

Travel Update
Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

Jalan Jalan
15 Wisata Anak Surabaya, Cocok untuk Libur Sekolah 

15 Wisata Anak Surabaya, Cocok untuk Libur Sekolah 

Jalan Jalan
Rute ke Embung Kledung, Spot Camping di Antara Gunung Sumbing dan Sindoro

Rute ke Embung Kledung, Spot Camping di Antara Gunung Sumbing dan Sindoro

Travel Tips
7 Tempat Wisata Dekat Sigandul View, Ada Tempat Lihat Golden Sunrise

7 Tempat Wisata Dekat Sigandul View, Ada Tempat Lihat Golden Sunrise

Jalan Jalan
Emirates Kembali Layani Rute Harian Dubai-Bali PP, Catat Jadwalnya

Emirates Kembali Layani Rute Harian Dubai-Bali PP, Catat Jadwalnya

Travel Update
Daftar 10 Kota Paling Tidak Layak Huni di Dunia 2022

Daftar 10 Kota Paling Tidak Layak Huni di Dunia 2022

Travel Update
Mengapa Meja Harus Dilipat dan Kursi Harus Ditegakkan Saat di Pesawat?

Mengapa Meja Harus Dilipat dan Kursi Harus Ditegakkan Saat di Pesawat?

Jalan Jalan
Bus Transjakarta Gratis Layani Rute ke JIS untuk Malam Puncak HUT DKI Jakarta

Bus Transjakarta Gratis Layani Rute ke JIS untuk Malam Puncak HUT DKI Jakarta

Travel Update
Panduan Wisata ke Bukit Durian Sagara Sukabumi

Panduan Wisata ke Bukit Durian Sagara Sukabumi

Travel Tips
Gumati Waterpark, Wahana Kolam Renang di Sentul Bogor untuk Keluarga

Gumati Waterpark, Wahana Kolam Renang di Sentul Bogor untuk Keluarga

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Taman Rekreasi Selecta di Kota Batu

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Taman Rekreasi Selecta di Kota Batu

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.