Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemkab Lampung Selatan Benahi Infrastruktur Wisata Krakatau

Kompas.com - 20/02/2014, 14:48 WIB
BANDAR LAMPUNG, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Lampung Selatan menyiapkan dana Rp 1,2 miliar untuk membenahi sejumlah infrastruktur di Pulau Sebesi guna mendukung pengembangan obyek wisata kawasan Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda.

Bupati Lampung Selatan Rycko Menoza SZP, di Pulau Sebesi Kecamatan Rajabasa, Kamis (20/2/2014), mengatakan anggaran sebesar itu akan digunakan untuk membangun infrastruktur pendukung, seperti tempat penginapan wisatawan dan jalur trek wisata di pulau itu.

Rycko menjelaskan, pembangunan infrastruktur pendukung itu diharapkan dapat memberikan kenyamanan bagi para turis yang ingin berwisata ke kawasan Gunung Anak Krakatau (GAK), sehingga berdampak pada peningkatan kunjungan wisatawan ke kawasan Selat Sunda yang masuk dalam area Cagar Alam Laut Krakatau.

"Kalau banyak wisatawan datang, akan meningkatkan perekonomian masyarakat sekitar dan menambah pendapatan daerah," kata Rycko.

Menurutnya, Pulau Sebesi merupakan persinggahan para wisatawan yang akan menuju GAK, sehingga harus diperbaiki dan ditambah infrastruktur pendukungnya.

Selain itu, Pulau Sebesi juga akan dijadikan sebagai desa wisata, karena memiliki pemandangan alam laut yang menarik dan masih terjaga untuk wisata selam (diving), snorkeling serta memancing.

KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYAT Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas mendaki Gunung Anak Krakatau, Selat Sunda, Senin (15/8/2011). Di gunung ini, tim memfokuskan eksplorasi mengenai suksesi alam. Gunung Anak Krakatau, pada awal kemunculannya tidak dihuni makhluk hidup, kini menjadi habitat berbagai macam flora dan fauna.
Bupati berharap penduduk setempat juga terus menjaga ekosistem sekitar pulau itu agar tetap terlindungi serta melestarikan kearifan lokal yang ada untuk mendongkrak kunjungan wisatawan.

Rycko menjelaskan, untuk akses transportasi, di Pulau Sebesi telah dibangun sebuah dermaga sepanjang 500 meter dan akan ditambah 500 meter lagi pada 2014, sehingga panjang total dermaga menjadi 1 kilometer agar kapal wisatawan ukuran menengah sekelas kapal feri "roll on roll off" (ro-ro) bisa sandar di dermaga itu.

"Kita harapkan obyek wisata Gunung Anak Krakatau akan lebih banyak dikunjungi wisatawan karena berbagai daya tariknya yang sudah terkenal di dunia," tambah Rycko Menoza.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Antara
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com