Kompas.com - 23/02/2014, 09:15 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com - Tak hanya suku dan etnisnya yang beragam bisa hidup toleran dan menyatu di Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Cita rasa masakan yang mewakili dua kultur berbeda pun bisa disatukan hingga menciptakan cita rasa dan selera masakan baru yang nikmat dan sehat. Dengan memadukan beberapa bumbu tambahan dan mengolah dengan cara berbeda, menjadikan sayur lalapan daun singkong yang identik dengan masakan padang ternyata bisa diterima luas masyarakat Polewali Mandar. Anda penasaran?

Tak ada salahnya mengisi liburan anda bersama keluarga atau orang terkasih sambil mencoba menikmati masakan yang kaya kandungan gizi ini. Menikmati lalapan daun singkong rebus yang disajikan hampir semua warung padang di Indonesia mungkin sudah biasa. Tapi menikmati sayur singkong atau deyutettu dalam bahasa etnis Mandar yang biasanya disantap bersama ikan atau ayam goreng dan tempe goreng dijamin menawarkan cita rasa khas dan nikmat.

Deyutettu diolah khusus dengan cara ditumbuk halus dan diberi aneka bumbu lokal seperti minyak mandar, daun bawang mandar, kunyit mentah, serei, merica, bawang merah dan putih, lengkuas dan santan kelapa murni.

Sejak masakan sayur deyutettu yang memadukan selera dua kultur Mandar dan Minang yang berbeda diperkenalkan Koto Gadang, salah satu warung keluarga di Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Lauk pauk yang kaya vitamin protein ini langsung memikat hati warga Polewali Mandar yang terdiri dari beragam suku dan etnis.

Harganya yang relatif murah yakni dengan Rp 20.000 pengunjung sudah bisa memanjakan selera dengan menikmati deyutettu lengkap dengan lauk pauk lainnya seperti ikan atau ayam goreng dan tempe goreng. Tak heran jika warung Koto Gadang milik Jon Hendri yang terletak di Jalan Andi Depu Polewali Mandar ini selalu ramai dikunjungi warga. Warung yang menawarkan menu khusus deyutettu ini bahkan kerap menjadi referensi bagi keluarga untuk bersantap bersama keluarga atau orang terkasih.

Untuk mengolah deyutettu menjadi santapan nikmat di lidah pelanggannya, caranya cukup sederhana. Daun singkong muda yang telah dipilih ditumbuk halus terlebih dahulu. Sejumlah bumbu seperti minyak mandar, daun bawang mandar, serei, cabe merah besar, merica, bawang merah dan putih, serta kunyit mentah yang telah dibersihkan selanjutnya ditumis di atas wajan.

Setelah aroma dan rasanya merebak santan kelapa murni kemudian dituangkan ke atas wajan. Setelah beberapa menit dimasak, sayur khas perpaduan dua kultur berbeda ini pun siap disajikan.

Syarif, salah satu penikmat deyutettu mengaku jatuh hati dengan masakan ini. Syarif kerap mengajak istri dan anak-anaknya di waktu libur untuk bersantap siang atau malam di warung yang menyajikan masakan khas ini. Menurut Syarif, sajian lauk deyutettu tak hanya nikmat untuk disantap tapi juga kaya akan vitamin yang berkhasiat untuk kesehatan tubuh.

“Rasanya nikmat dan bergizi. Harganya murah, warungnya juga bersih makin membuat selera bertambah,” ujar Syarif.

Jon Hendri, pemilik warung Koto Gadang yang semula membuka usaha warung dan menawarkan menu lalapan daun singkong khas menu Padang ternyata tak cukup laris dan disukai lidah warga Mandar. Dia pun mencoba mengolah daun singkong yang kaya gizi ini dengan cara lain.

Jon yang piawai mempermainkan selera pelanggannya ini sengaja meracik masakan yang mewakili dua kultur yang berbeda selera dan asal usul menjadi satu. “Deyutettu menyatukan dua selera rasa menjadi satu. Perpaduan bumbu lokal dan cara pengolahan membuat sayur tettu memiliki cita rasa berbeda yang ternyata cukup diminati konsumen,” ujar Jon.

Popularitas racikan masakan Jon membuat warung yang baru beberapa bulan berdiri ini langsung menjadi buah bibir. Tak heran Jon kini tak hanya melayani pelanggan setia yang datang ke warung miliknya, tapi juga kini sibuk melayani permintaan nasi kotak dengan menu yang sama untuk berbagai kegiatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Travel Update
Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Travel Update
Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Jalan Jalan
Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Travel Update
Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Travel Update
5 Tips ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu di Jakarta

5 Tips ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu di Jakarta

Travel Tips
Seharian di Blok M, Main ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Seharian di Blok M, Main ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Itinerary
3 Tips Trekking di Gunung Kapur Batu Katak, Langkat

3 Tips Trekking di Gunung Kapur Batu Katak, Langkat

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.