Kompas.com - 24/02/2014, 14:32 WIB
Pameran ”ISI ISI” di Galeri Kemang 58, Jakarta, Jumat (21/2/2014). Pameran diikuti seniman Yogyakarta, lintas usia, lintas pengalaman, dan lintas komunitas yang masing-masing merespons bidang karya seluas 35 cm x 35 cm. KOMPAS/LASTI KURNIAPameran ”ISI ISI” di Galeri Kemang 58, Jakarta, Jumat (21/2/2014). Pameran diikuti seniman Yogyakarta, lintas usia, lintas pengalaman, dan lintas komunitas yang masing-masing merespons bidang karya seluas 35 cm x 35 cm.
EditorI Made Asdhiana
LEWAT tantangan berkarya dalam ukuran sama, 139 perupa lintas generasi, mulai 23 tahun hingga 83 tahun, berpameran bersama. Itulah suguhan Isi Isi, pameran 290 karya dari perupa lintas zaman dalam beragam ungkapan ekspresi, langgam, dan dimensi.

Begitu memasuki ruang pamer Galeri Kemang 58, sensasi yang terasakan adalah memasuki instalasi raksasa kolase 290 karya rupa yang berderet di dinding lantai 1 dan 2 ruang pamer itu. Ratusan kanvas bujur sangkar tampak seperti deretan foto-foto bujur sangkar Instagram, layanan sosial media khusus foto yang diakses dari layar telepon genggam atau gadget.

Semua rupa tersuguhkan dalam ukuran yang sama, berdimensi bujur sangkar. Semuanya dipasang dengan jarak serupa antara satu dan lainnya, tapi fotonya (kali ini kanvasnya) bercampuran tema, obyek, warna, dan nuansa.

Tak berlebih kalau menyebut penataan 290 karya itu telah menjadi karya tersendiri dalam pameran Isi Isi yang berlangsung 19 Februari-16 Maret 2014. Sebuah instalasi karya rupa yang berhasil memberi irama untuk menyimak karya demi karya dan merasakan sentuhan personal dari setiap perupa.

Sejarah proses kreatif dan kenangan akan Yogyakarta, Akademi Seni Rupa Indonesia (ASRI) Yogyakarta dan Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta menjadi benang merah dan menjelaskan judul pameran Isi Isi itu. Beberapa perupa yang lepas dari benang merah serba Yogyakarta itu menambah kaya warna pameran ini.

Umur tak menipu

Dipatok berkarya dalam ukuran 35 cm x 35 cm, para perupa menghadirkan kemungkinan tak berbatas: lukisan potret diri, benda dan keseharian yang dilukis dalam gaya realis, rupa abstrak, ada pula rupa surealis, bahkan karya rupa tiga dimensi. Ungkapan ”umur tidak menipu” terasakan sebagai kekuatan dan pesona pameran lintas generasi itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perupa paling sepuh, Soetopo asal Yogyakarta yang berusia 83, lulusan Akademi Seni Rupa Indonesia (ASRI) Yogyakarta angkatan 1950, menghadirkan tiga lukisan suasana kehidupan sehari-hari. Tiga lukisannya, dua di antaranya ”Petan” dan ”Kerokan”, digarap dengan warna dan nuansa khas pelukis ”tempo doeloe”.

Lebih-lebih lagi lukisan ”Pasar Burung”—yang melukiskan para pedagang dan pengunjung berlurik, berkain sarung, beberapa berikat kepala, saling berbincang burung dalam kandang burung ”tempo doeloe”. Pasar burung barangkali salah satu obyek yang paling banyak dilukis perupa didikan ASRI dan ISI Yogyakarta, yang hampir semuanya pernah mencicipi suasana pagi Ngasem, sebuah pasar burung di Yogyakarta, yang kini telah direlokasi ke Dongkelan.

Bentuk ekspresi yang sama sekali berbeda hadir dalam dua karya perupa termuda, Rato Tanggela. Dua karya itu, ”Bye Good Night” dan ”Hello Good Morning”, menghadirkan kekhasan rupa yang sangat kontemporer, muda, dan kini. Lintas generasi para perupa senyatanya menghadirkan lintas bentuk ekspresi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Jalan Jalan
Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Travel Update
Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Travel Update
Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Jalan Jalan
Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Travel Update
4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

Jalan Jalan
Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Travel Update
Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Travel Update
7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Travel Tips
Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update
Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bakal Sediakan Program Staycation untuk Tenaga Kesehatan di Seluruh Daerah

Sandiaga Bakal Sediakan Program Staycation untuk Tenaga Kesehatan di Seluruh Daerah

Travel Update
Dear Pemuda, Berani Coba 7 Aktivitas Ekstrem di Bali Berikut?

Dear Pemuda, Berani Coba 7 Aktivitas Ekstrem di Bali Berikut?

BrandzView

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.