Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/02/2014, 08:06 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah maraknya gempuran makanan dari negeri seberang, baik dari Asia maupun Eropa, Demenu coba masuk memenuhi kebutuhan konsumen yang rindu akan masakan tradisional.

Jika Anda biasa menemui gado-gado atau lontong sayur yang enak di warung-warung pinggir jalan, maka wajib rasanya untuk menyambangi Demenu. Sebab, rerstoran ini mengusung konsep authentic Indonesian bistro atau makanan tradisional Indonesia yang dikemas dalam sebuah interior mewah khas bintang lima.

"Makanannya tradisional khas warungan tetapi kemasannya modern," ujar Wawan Salum, President Director Salumfoodz saat ditemui Warta Kota di Demenu, Jumat (21/2/2014).

Dari interior modern yang bermain pada kayu serta sofa, Demenu menampakkan sebuah restoran trendi yang nyaman untuk dikunjungi oleh mereka-mereka yang ingin menghabiskan waktu untuk sekadar berkumpul bersama teman, kerabat, maupun rekan bisnis.

"Kalau restoran yang jual makanan Indonesia kan biasanya konsepnya itu zaman dulu atau benar-benar tradisional. Nah, di sini saya mau ciptakan bahwa restoran Indonesia bisa loh dikemas semenarik mungkin. Jadi, anak-anak muda yang ingin nongkrong juga enggak sungkan," kata Wawan.

Menyasar para bule

Selain kalangan muda dan dewasa, Wawan juga ingin membidik pasar internasional, yaitu bule-bule yang ingin mencicipi makanan Indonesia dengan suasana bersih dan nyaman.

"Tidak hanya dari sisi interior dan rasa yang kami tawarkan tapi juga dari penyajian, bagaimana makanan itu menarik untuk disantap agar orang-orang bule juga tertarik," ujar Wawan.

Gado-gado Demenu, misalnya. Jika biasanya Anda melihat sajian khas Betawi ini dalam satu wadah berisikan sayur-sayuran yang sudah dicampur dengan bumbu kacang, penyajian di Demenu berbeda.

Memang pada akhirnya disantap dengan campuran bumbu kacang dan sayuran, tapi saat pelayan meletakkan di meja, sebuah toples ukuran sedang yang diletakkan dalam wadah piring panjang lengkap dengan kerupuk udang hadir menyapa Anda.

Toples tersebut memuat segala macam sayur, tempe, tahu dan isi lainnya di bagian atas bumbu kacang. Begitu Anda ingin menyantap, pelayan akan menawarkan untuk membantu proses penyajian agar mudah dinikmati.

"Jadi kalau mau dimakan, sayur dan bumbu kacang di dalam toples dikocok, baru dituang ke piring dan disantap. Proses seperti ini biasa kita temui kalau memesan cocktail (minuman) yang di-shake (kocok)" ujar Wawan.

Hilangkan pemikiran Anda tentang rasa yang kurang enak jika dibandingkan gado-gado di warung, karena meski berada di sebuah mal dengan konsep restoran mewah, gado-gado Demenu tak sampai membuat Anda menghentikan santapan di suapan pertama. Sebab, rasanya sama dengan gado-gado pinggir jalan karena bumbu kacangnya dibuat tidak terlalu halus dan rasanya pun gurih.

Kekentalan dan rasa bumbu juga terasa pada lontong medan. Menu yang berisikan telur rebus bulat, nangka, wortel, dan ikan asin ini akan membuat lidah Anda terus bergoyang hingga habis tak bersisa. Porsinya yang diletakkan dalam mangkuk lebar membuat perut Anda berhenti keroncongan. (Warta Kota/vin)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+