Kompas.com - 18/03/2014, 18:19 WIB
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Bali meminta biro perjalanan wisata (BPW), pengelola hotel dan tour operator menyosialisasikan arti dan makna Nyepi dalam memasarkan paket wisatanya.

"Sosialisasi hari suci Nyepi Tahun Baru Saka 1936 yang jatuh pada 31 Maret 2014 sangat penting agar tidak menimbulkan salah penafsiran mengenai hakekat hari suci Nyepi itu sendiri," kata Kepala Biro Humas Pemerintah Provinsi Bali, I Ketut Teneng di Denpasar, Selasa (18/3/2014).

Ketut mengatakan, wisatawan mancanegara (wisman) yang sejak awal mengetahui informasi tentang arti dan makna Nyepi itu diharapkan tidak mengganggu umat Hindu yang melaksanakan tapa brata penyepian.

"Mereka saat liburan di Bali berkaitan dengan Nyepi itu diharapkan datang lebih awal, karena tepat pada hari suci Nyepi, Senin (31/3/2014), Bandara Internasional Ngurah Rai total ditutup sementara selama 24 jam," ujarnya.

Demikian pula enam pelabuhan laut yang tersebar di Pulau Dewata juga tidak beroperasi selama 24 jam mulai pukul 06.00 Wita hingga pukul 06.00 Wita keesokan harinya.

KOMPAS/LUCKY PRANSISKA Ilustrasi wisatawan
Pelabuhan tesebut meliputi Pelabuhan Gilimanuk, pintu masuk Bali lewat darat dari Pulau Jawa, Pelabuhan Padangbai pintu masuk Bali dari Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Pelabuhan Benoa di Denpasar yang melayani kapal penumpang dan bongkar muat dari berbagai daerah di Indonesia.

Pelabuhan terbesar di Bali itu juga menjadi tempat mangkal ratusan kapal penangkapan ikan milik sejumlah perusahaan yang melakukan aktivitas di perairan bebas. Selain itu, pelabuhan Celukan Bawang, pelabuhan Amuk di Kabupaten Karangasem dan pelabuhan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung.

Anggota Forum Welaka (kelompok pemikir) Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Bali, I Made Raka Santri dalam kesempatan terpisah menambahkan, paket wisata Nyepi yang ditawarkan bertujuan memfasilitasi wisman untuk menyaksikan keunikan Bali.

Wisatawan yang menggunakan fasilitas hotel dalam menikmati keunikan Bali itu diharapkan tetap tidak mengganggu umat Hindu yang melaksanakan tapa brata penyepian.

"Bali sebagai daerah tujuan wisata yang dikenal masyarakat dunia, memang harus membuka diri kepada wisatawan dalam dan luar negeri untuk menikmati keunikan yang dimiliki masyarakat Bali, termasuk pada Hari Raya Nyepi," ujar Raka Santri.

TRIBUN/TAUFAN WIJAYA Pertunjukan tari kecak di Uluwatu, Bali, Kamis (6/6/2013). Tari kecak yang dimainkan tiap hari di pura ini bisa menyedot hampir seribu penonton.
Umat Hindu akan melaksanakan Nyepi selama 24 jam mulai dari sebelum matahari terbit hingga terbit kembali keesokan harinya, dengan melaksanakan empat pantangan.

Keempat pantangan itu meliputi amati karya (tidak melakukan kegiatan), amati lelungan (tidak bepergian), amati geni (tidak menyalakan api) dan amati lelanguan (tidak mengumbar hawa napsu maupun tidak mengadakan hiburan/bersenang-senang).

"Oleh sebab itu, wisatawan maupun umat non-Hindu wajib mendukung dan menyukseskan umat Hindu saat melaksanakan tapa brata penyepian tersebut," tambah Raka Santri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.