Edy Antoro, Menyulap Batu Menjadi Apel...

Kompas.com - 20/03/2014, 18:08 WIB
Edy Antoro, Direktur Utama Kusuma Agrowisata Group, perusahaan yang bergerak di bidang agrobisnis wisata terkemuka di Kota Batu, Jatim. KOMPAS/DAHLIA IRAWATIEdy Antoro, Direktur Utama Kusuma Agrowisata Group, perusahaan yang bergerak di bidang agrobisnis wisata terkemuka di Kota Batu, Jatim.
EditorI Made Asdhiana

Di lahan tandus tanpa listrik, jalan makadam, jauh dari perkampungan penduduk, dan pengairan sangat minim, Edy yakin ia bisa berhasil. Dengan merelakan air PDAM menjadi sumber pengairan utama di lahannya, Edy terus menggarap kebun apelnya dengan dibantu 60 pekerja.

Benar saja, beberapa kali tanam, Edy mendapati usahanya gagal total. Tingkat kematian tanaman apelnya hingga 40 persen. Namun, Edy terus mencoba menanam apel karena di hatinya ada secuil keyakinan bahwa ia akan berhasil. Tiga tahun sejak pertama kali tanam, tanaman apel Edy pun mulai membuahkan hasil. Ia mulai bisa panen apel setelah mencari bibit apel terbaik hingga ke luar Jawa.

”Saya ingat waktu itu langsung bisa kredit mobil untuk mengangkut hasil panen apel ke Surabaya,” ujar suami dari Susana tersebut.

Namun, kegembiraan ini tidak lama. Saat membawa 8 kuintal apel segar ke pembeli di Surabaya, apel Edy hanya dihargai Rp 1.500 per kilogram. Padahal, harga di tingkat tengkulak di Kota Batu saja masih Rp 1.900 per kilogram dan harga di pasaran Surabaya bisa mencapai Rp 5.500 per kilogram. Alasan pembeli waktu itu, kualitas apel milik Edy tidak baik. Padahal, saat ditimbang, apel reject milik Edy hanya 2 kilogram dari total 8 kuintal yang dijual.

”Sejak saat itu saya merasa sakit hati. Saya bertekad ingin membuat supermarket di tengah kebun agar harga buahnya tidak diombang-ambingkan pembeli dan tengkulak yang tidak menghargai kerja petani,” ujar Edy mengingat-ingat masa lalunya.

Supermarket

Keinginan membuat supermarket itu pun akhirnya diwujudkan Edy tahun 1992. Konsepnya, orang bisa memetik apel langsung di kebun dan bisa membawa pulang. Harga karcis masuk ke kebun waktu itu Rp 5.000, sama dengan harga 1 kilogram apel di pasar.

Edy mempromosikan sendiri wisata petik apel itu dari hotel ke hotel, dari lokasi wisata ke lokasi wisata lain. Dan, rupanya ide petik apel langsung di kebun ini pun semakin dikenal di kalangan wisatawan.

Untuk menunjang kesehatan apel produksinya, Edy mulai menggunakan pupuk organik yang dibeli dari warga sekitar. Banyak petani pun mendapat keuntungan dari menjual olahan kotoran ternak mereka.

Usaha Edy terus maju karena ia juga membuat hotel di sekitar kebun apelnya. Tujuannya, agar semakin banyak wisatawan bisa menikmati kebun apelnya tanpa harus terburu-buru pulang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X