Doa di Tepi Toba

Kompas.com - 03/04/2014, 13:08 WIB
Kompleks Tugu Makam Raja Silahisabungan di Desa Silalahi Nabolak, Kabupaten Dairi, Sumatera Utara. KOMPAS/RADITYA HELABUMIKompleks Tugu Makam Raja Silahisabungan di Desa Silalahi Nabolak, Kabupaten Dairi, Sumatera Utara.
EditorI Made Asdhiana
DERETAN piring berisi irisan jeruk purut berjejer rapi di tepi Danau Toba. Sesekali ombak yang datang memercikinya dengan pecahan buih. Petang itu, kabut tipis menyelimuti permukaan danau, menyimpan doa-doa yang pernah dibisikkan di sini.

Piring-piring berisi irisan jeruk purut itu merupakan sisa ritual yang ditinggalkan para peziarah yang singgah dan mandi di tepi Danau Toba. Lokasi perziarahan ini terletak di areal Tugu Makam Raja Silahisabungan di Desa Silalahi Nabolak, Kabupaten Dairi, Sumatera Utara.

Kami tiba menjelang petang, setelah menempuh perjalanan sekitar dua jam bermobil dari Kota Kabanjahe, Kabupaten Karo. Desa di tepi danau ini dibingkai perbukitan yang ketika itu tampak berwarna kebiruan, membuat suasana terasa begitu syahdu. Kesunyian sore sesekali ditingkahi suara nyanyian dua pemuda yang bermain gitar di sebuah warung kecil di tepi danau.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Menembus ilalang dan semak belukar untuk mencapai lokasi situs mejan di Desa Ulu Merah, Kecamatan Sitellu Tali Urang Julu, Kabupaten Pakpak Bharat.
Areal tugu makam Raja Silahisabungan merupakan lokasi penting bagi desa ini. Para peziarah dari sejumlah daerah kerap datang untuk menjalankan ritual mandi di tepi danau. Lokasi untuk ritual mandi itu berada di tepian danau, dalam rentang sekitar 40 meter dari sisi kanan ke sisi kiri areal tugu.

Sebelum membasuh badan di tepi danau, peziarah biasanya lebih dulu merapal doa-doa dan harapan. Ritual mandi kemudian dilakukan dengan menggosok badan dengan irisan jeruk purut yang ukurannya cukup besar.

Masih di areal ritual mandi itu, berdiri megah sebuah tugu dan rumah Batak berhiaskan ukiran gorga yang anggun. Bebatuan sisa material vulkanik berukuran besar tampak berserakan di sana-sini, di antara perdu liar berbunga ungu. Pada bangunan tugu itu kita bisa menjumpai relief yang mengisahkan sepenggal riwayat sang raja.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Situs mejan di Desa Ulu Merah.
Dari buku Memori Tumaras yang ditulis J Sihaloho, mengutip buku Tarombo Siraja Batak, Raja Silahisabungan adalah generasi kelima dari Siraja Batak. Raja Silahisabungan sendiri merupakan cikal-bakal marga Silalahi dalam masyarakat Batak serta marga-marga lain yang masih terkait. Sang raja memiliki dua istri, delapan anak laki-laki, dan seorang anak perempuan.

Raja Silahisabungan diperkirakan lahir pada tahun 1300 di Lumban Gorat, Balige, dan meninggal pada tahun 1450 di Desa Silalahi Nabolak. Tugu makam yang megah kemudian baru dibangun mulai tahun 1969, yakni saat peletakan batu pertama. Pada November 1981, tugu makam Raja Silahisabungan itu baru diresmikan.

”Raja konon punya kebiasaan mandi di danau dan berdoa, menyampaikan permohonan. Dan ini yang dilakukan oleh masyarakat di sini sampai sekarang. Masyarakat masih memelihara adat istiadat. Bermacam masalah juga sering kali diselesaikan dengan cara adat lebih dulu,” kata Sukadi Sidebang, warga Silalahi Nabolak yang merupakan keturunan dari anak raja yang keenam.

Mejan Pakpak

Selain tugu makam Raja Silahisabungan, kami mengunjungi situs mejan di Desa Ulu Merah, Kecamatan Sitellu Tali Urang Julu, Kabupaten Pakpak Bharat. Dari ibu kota kabupaten, Salak, lokasi tempat ziarah itu dapat ditempuh selama 20 menit perjalanan bermobil melalui jalan yang berkelak-kelok.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Piring berisikan irisan jeruk purut peninggalan peziarah diletakkan di tepi Danau Toba yang berada di depan areal Tugu Makam Raja Silahisabungan.
Mejan merupakan batu yang dipahat dan diukir menjadi berbagai macam bentuk, mulai dari manusia hingga binatang. Dari buku yang dikeluarkan Dinas Kebudayaan Pariwisata Kabupaten Pakpak Bharat, tak ada informasi perkiraan usia mejan yang banyak ditemukan di kawasan tersebut. Sejauh ini ada 22 lokasi mejan di Pakpak Bharat, yang sebagian dalam keadaan rusak dan hilang dicuri pemburu artefak.

Mejan dimiliki oleh suku Pakpak, salah satu suku dalam rumpun masyarakat Batak. Mejan juga diyakini memiliki kekuatan magis supranatural. Beberapa versi cerita yang beredar juga menyebut mejan Pakpak diperkirakan berasal dari abad keempat hingga ketujuh Masehi.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Ciletuh Geopark Run, Siap-siap Eksplorasi Sunset Pantai Palangpang

Ada Ciletuh Geopark Run, Siap-siap Eksplorasi Sunset Pantai Palangpang

Jalan Jalan
Mencicipi Soto Betawi Haji Ma'ruf, Soto Betawi dengan Kuah Susu Pertama

Mencicipi Soto Betawi Haji Ma'ruf, Soto Betawi dengan Kuah Susu Pertama

Makan Makan
Tokyo Disneyland Tutup Sementara, Bagaimana Tiket yang Sudah Terbeli?

Tokyo Disneyland Tutup Sementara, Bagaimana Tiket yang Sudah Terbeli?

Whats Hot
Universal Studios Japan, Tokyo Disneyland, DisneySea Tutup karena Virus Corona

Universal Studios Japan, Tokyo Disneyland, DisneySea Tutup karena Virus Corona

Whats Hot
Jepang Membarui Pembatasan untuk Wisatawan Terkait Virus Corona

Jepang Membarui Pembatasan untuk Wisatawan Terkait Virus Corona

Whats Hot
Wabah Virus Corona, Banyak Wisatawan Pilih Bali Ketimbang Eropa

Wabah Virus Corona, Banyak Wisatawan Pilih Bali Ketimbang Eropa

Whats Hot
17 Roti Favorit di BreadTalk, Mana yang Kamu Suka?

17 Roti Favorit di BreadTalk, Mana yang Kamu Suka?

Makan Makan
Nostalgia Tiga Generasi di Soto Betawi Haji Ma'ruf, Berdiri Sejak 1940

Nostalgia Tiga Generasi di Soto Betawi Haji Ma'ruf, Berdiri Sejak 1940

Makan Makan
Soto Betawi Haji Ma'ruf, Kuliner Legendaris Jakarta Langganan Para Pejabat

Soto Betawi Haji Ma'ruf, Kuliner Legendaris Jakarta Langganan Para Pejabat

Makan Makan
Krui, Destinasi Wisata Jagoan Lampung dengan Segudang Potensi

Krui, Destinasi Wisata Jagoan Lampung dengan Segudang Potensi

Whats Hot
Visa Umrah Dihentikan Sementara, Travel Agent Cari Cara Pulangkan Jemaah

Visa Umrah Dihentikan Sementara, Travel Agent Cari Cara Pulangkan Jemaah

Whats Hot
Mau Tahu Tempat Wisata Menarik di Lampung? Ikut Krakatau Geopark Run

Mau Tahu Tempat Wisata Menarik di Lampung? Ikut Krakatau Geopark Run

Whats Hot
Bisnis Minuman Gibran Punya Varian Batu Bara, Seperti Apa Rasanya?

Bisnis Minuman Gibran Punya Varian Batu Bara, Seperti Apa Rasanya?

Makan Makan
Viral Foto Es Kopi Susu Campur Kecap Bango, Dijual di Kedai Kopi

Viral Foto Es Kopi Susu Campur Kecap Bango, Dijual di Kedai Kopi

Makan Makan
[POPULER TRAVEL] Bisnis Kuliner Gibran dan Kaesang | Makanan saat Musim Hujan

[POPULER TRAVEL] Bisnis Kuliner Gibran dan Kaesang | Makanan saat Musim Hujan

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X