Surabi, Membuat Lidah Bergoyang

Kompas.com - 12/04/2014, 10:11 WIB
KOMPAS/ALIF ICHWAN Proses pembuatan surabi.
"WAKTU itu aku sebenarnya bingung, mau jual makanan apa. Tempat sudah ada, tetapi aku belum punya ide," kata Noverio (25), pemilik restoran Soerabi Bandung Kebayoran yang berlokasi di Jalan KH Ahmad Dahlan, Jakarta Selatan, Rabu (2/4/2014) malam.

Dalam kebingungan itu Rio, panggilannya, berkeliling Jakarta mencari ide. Kebetulan dia pernah mencicipi surabi di warung dekat rumahnya di Jakarta. Rasa gurih dan tampilan surabi membuat dia mencari tahu apakah di Jakarta sudah ada yang menjual surabi.

Dari informasi yang dia peroleh, belum ada penjual surabi yang dikenal sebagai makanan khas Bandung itu. Tanpa perlu melihat surabi di Bandung, Rio memutuskan membuka restoran surabi pada 2011.

Awalnya ia berkongsi dengan pihak lain. Belakangan kerja sama ini berakhir. Ia memakai label HNH, singkatan nama ibu, dia, dan sang ayah, Hani-Noverio-Heryanto. Lucunya, Rio baru mencoba surabi di Bandung setelah usahanya berjalan.

”Aku mencoba aneka surabi di sejumlah tempat di Bandung supaya tahu seperti apa rasanya, he-he-he,” kata Rio yang mengaku bantuan staf dan orangtua membuat surabi di restorannya disukai konsumen. ”Saya belajar dari pegawai yang berasal dari Bandung.”

Sejak dibuka, restoran dua lantai ini relatif ramai konsumen. Apalagi di lokasi itu ada sekolah dan kampus. Di sepanjang Jalan KH Ahmad Dahlan juga banyak restoran dengan berbagai jenis hidangan.

Dapur di depan

Meski Rio menyediakan berbagai makanan, seperti nasi bakar dan sate domba, surabi yang menjadi ikonnya. Untuk menarik konsumen, dia membuat dapur surabi di bagian depan restoran lengkap dengan perapian tempat memanggang surabi dengan arang menyala.

”Biaya memasak surabi dengan arang memang agak mahal, tetapi memberi aroma berbeda dibanding jika dimasak dengan gas,” kata Rio yang juga membuka cabang di kawasan Pamulang, Tangerang Selatan, dan di kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Jalan Sudirman, Jakarta.

Lokasi dan suasana restoran berimplikasi pada harga makanan. Dibandingkan dengan surabi warungan, harga surabi di HNH lebih mahal. Kalau harga surabi warungan Rp 7.000-Rp 15.000, di tempat Rio bisa Rp 8.000-Rp 20.000 per buah, tergantung dari isi dan topping-nya.

Kaum muda yang datang ke restoran tak melulu mau makan surabi. Andi, siswa SMA Lab School Kebayoran, misalnya, menjadikan surabi sebagai makanan penutup.

”Kurang nendang di perut saya kalau enggak makan nasi dulu,” tutur dia sambil mengunyah surabi rasa cokelat dan keju.

Ramai

Di Jakarta dan sekitarnya, penjual surabi ada di sejumlah tempat. Salah satunya adalah Surabi Habibi di Jalan Mencong Raya, Ciledug, Kota Tangerang. Warung itu setiap sore sampai malam ramai pembeli. Papan nama Surabi Habibi terpampang besar di depan warung. Papan nama itu menarik mata pengguna jalan yang melintas.

KOMPAS/SOELASTRI SOEKIRNO Surabi
Tak heran walau tempatnya kecil dan orang relatif sulit mendapat tempat parkir, konsumen tak kecewa jika mencicipi produknya. Surabi aneka rasa, mulai rasa asli dengan kuah kinca (gula aren), cokelat durian dan keju atau telur, sampai oncom plus campuran mayones dan cabai yang agak pedas pun ada.

Sensasi rasa surabi yang lembut dicampur telur dan oncom yang gurih, plus rasa pedas campuran mayones-cabai, membuat lidah kita bergoyang. Mifta, mahasiswa perguruan swasta di Jakarta, mengakuinya.

”Sejak pertama merasakan surabi di sini, saya ketagihan. Surabinya empuk, gurih, dan murah,” ucap Mifta yang hampir setiap akhir pekan makan di warung ini.

Gito, Manajer Surabi Habibi, mengatakan, pihaknya terus berupaya menjaga kualitas makanan. ”Dulu kami memakai arang, tetapi karena tempat ini kecil, debu arang terbang ke dalam dan mengganggu konsumen. Kami lalu memakai gas, tetapi rasanya tidak beda jauh.”

Pelajar dan mahasiswa menjadi sasaran utama Surabi Habibi. Itu sebabnya, pihak manajemen menjual surabi dengan harga relatif terjangkau, Rp 7.000-Rp 15.000 untuk topping cokelat-keju-durian.

”Setiap akhir pekan kami menambah adonan surabi sampai sekitar dua kali lipat dari hari biasa. Ini karena pembeli terus datang,” kata Gito tentang warung yang berdiri tahun 2013 ini.

Baik surabi HNH maupun Habibi berusaha menyajikan penganan sehat untuk konsumen. Misalnya untuk bahan topping, baik Rio maupun Gito mengaku memilih bahan asli, bukan pewarna atau perasa buatan. Misalnya untuk surabi rasa durian, yang mereka gunakan adalah buah durian, bukan perasa durian. (Soelastri Soekirno)


EditorI Made Asdhiana

Close Ads X