Kompas.com - 18/04/2014, 19:30 WIB
Co-founder dan CEO Pandume Evy Tjahyono, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu, dan Roy Prawira, Co-founder dan COO Pandume saat peluncuran aplikasi Pandume di Jakarta, Rabu (16/4/2014)

KOMPAS.com/Sri NoviyantiCo-founder dan CEO Pandume Evy Tjahyono, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu, dan Roy Prawira, Co-founder dan COO Pandume saat peluncuran aplikasi Pandume di Jakarta, Rabu (16/4/2014)
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F
JAKARTA, KOMPAS.com - Saat melancong, aktif di jejaring sosial tak bisa lepas. Biasanya, berfoto di tempat wisata lalu dikirim ke jejaring sosial. Nah, ada aplikasi jejaring sosial baru bernama Pandume.

"Pandume sebenarnya adalah sebuah jejaring sosial yang mengabadikan momen seseorang menjadi sebuah rangkaian informasi yang menarik dan informatif," jelas Co-founder dan COO Pandume Roy Prawira saat peluncurannya di Jakarta, Rabu (16/4/14) lalu.

Ia yakin setiap orang memiliki cara sendiri untuk membingkai momen dan perjalanan hidupnya. Apapun minat pengguna Pandume akan dibagi.

"Bisa wisata, musik, makanan, fotografi, olahraga, budaya ataupun sejarah," tambahnya.

Cara kerjanya, di Pandume para pengguna diajak untuk mengabadikan momennya dalam fitur "Route". Tiap orang yang mengabadikan momen diwajibkan merangkainya dalam jurnal visual dengan foto yang berjumlah tiga hingga delapan dilengkapi dengan penjelasan tak lebih dari 140 karakter dan informasi keberadaan tempat.

Agar lebih personal dapat pula menyebutkan teman dalam fitur "Route" ini. Selain itu, ada sistem tracking yang memungkinkan pengguna dapat melihat jejak perjalanan yang sedang atau telah dilakukan. Bentuknya titik-titik yang akhirnya bisa saling menghubungkan perjalanan satu dengan lainnya.

Fitur lainnya adalah "Now", yaitu fitur bagi pengguna yang ingin meniru "Route" pengguna lainnya sehingga terciptalah panduan dalam daftar pengalaman. Selain itu ada fitur "Search" yang berguna untuk melacak "Route" pengguna lainnya. Serta "Share" unuk menyebarkan informasi mengenai pengalaman perjalanan yang terhubung melalui akun media sosial lainnya.

"Kami sangat mengapresiasi pada produk kreatif seperti ini. Aplikasi sosial ini hadir sesuai kebutuhan masyarakat, menariknya lagi juga dapat menjadi tempat promosi pariwisata dengan memberikan panduan untuk mencari tempat destinasi terbaik," ungkap Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia Marie Elka Pangestu di kesempatan yang sama.

Tentu saja, pengguna tak dikhususkan hanya untuk yang senang melakukan perjalanan saja. Pihak Pandume menargetkan pengguna usia produktif 19 hingga 45 tahun.

"Tak terbatas hanya kalangan traveler saja, karena perjalanan bukan hanya sekedar pergi ke tempat yang jauh," tuturnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kedatangan Penumpang ke Bali Anjlok Saat Larangan Mudik

Kedatangan Penumpang ke Bali Anjlok Saat Larangan Mudik

Travel Update
Apa Itu Penerbangan Carter yang Disetop Menhub Selama Larangan Mudik?

Apa Itu Penerbangan Carter yang Disetop Menhub Selama Larangan Mudik?

Travel Tips
Taman Nasional Kelimutu Ditutup Sementara Selama Libur Idul Fitri

Taman Nasional Kelimutu Ditutup Sementara Selama Libur Idul Fitri

Travel Update
Lihat Pelanggar Protokol Kesehatan, Sandiaga: Potret, Viralkan!

Lihat Pelanggar Protokol Kesehatan, Sandiaga: Potret, Viralkan!

Travel Update
Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Travel Update
Peningkatan Skill Jadi Program Kemenparekraf Pasca-Lebaran

Peningkatan Skill Jadi Program Kemenparekraf Pasca-Lebaran

Travel Update
Syarat Wisata ke Bromo Selama Libur Lebaran

Syarat Wisata ke Bromo Selama Libur Lebaran

Travel Tips
Wisata Gunung Bromo Tetap Buka Selama Idul Fitri

Wisata Gunung Bromo Tetap Buka Selama Idul Fitri

Travel Update
Syarat Berwisata ke Candi Prambanan dan Ratu Boko Saat Libur Lebaran

Syarat Berwisata ke Candi Prambanan dan Ratu Boko Saat Libur Lebaran

Travel Tips
Gunungkidul dan Bantul Siagakan Ratusan Petugas di Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Gunungkidul dan Bantul Siagakan Ratusan Petugas di Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Travel Update
Pemkot Lhokseumawe Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran 2021

Pemkot Lhokseumawe Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran 2021

Travel Update
Okupansi Hotel di Yogyakarta Rendah, Kadispar DIY Ajak ASN Staycation

Okupansi Hotel di Yogyakarta Rendah, Kadispar DIY Ajak ASN Staycation

Travel Update
Pengunjung Asal DIY Tidak Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Berwisata di Yogyakarta

Pengunjung Asal DIY Tidak Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Berwisata di Yogyakarta

Travel Update
Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Travel Update
Libur Lebaran, Obyek Wisata di Kalimantan Barat Tetap Buka

Libur Lebaran, Obyek Wisata di Kalimantan Barat Tetap Buka

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X