Desa Wisata, Solusi Atasi Kelangkaan Destinasi

Kompas.com - 20/04/2014, 16:39 WIB
Desa Adat Penglipuran di Kabupaten Bangli, Bali. BARRY KUSUMADesa Adat Penglipuran di Kabupaten Bangli, Bali.
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Jika Indonesia berada dalam krisis pencarian daya tarik wisata baru di luar Bali, maka sejatinya desa wisata adalah jawaban untuk mengakhiri persoalan itu. Sayangnya selama ini masih sedikit yang menyadari potensi pengembangan desa wisata sebagai kemasan yang bakal diminati wisatawan khususnya mereka yang menyukai wisata tematik bernuansa alami.

Direktur Promosi Pariwisata Dalam Negeri Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Tazbir, mengatakan desa wisata menjadi salah satu produk yang dipasarkan sebagai alternatif berwisata.

"Dan ini adalah konsep pembangunan destinasi yang terintegrasi dan layak untuk dikembangkan," kata Tazbir di Jakarta, Minggu (20/4/2014).

Apalagi, menurut Tazbir, investasi pembangunan desa wisata selama ini hampir pasti murni digerakkan oleh masyarakat lokal dan biasanya tidak disentuh oleh pemodal besar. Dengan begitu perputaran uang yang terjadi di dalamnya bisa dinikmati langsung oleh masyarakat lokal.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu mengakui peluang desa wisata yang begitu besar sebagai salah satu cara untuk menjaring wisatawan baik wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara.

Terlebih saat ini makin banyak masyarakat menyukai perjalanan wisata alam. "Tentu kami akan mendorong dan mendukung pengusaha yang ingin mengembangkan desa wisata," ujar Mari.

Sejumlah daerah yang sudah mengembangkan desa wisata, antara lain di Bali, Yogyakarta, NTT, NTB, dan Jawa Tengah. "Tapi pada dasarnya semua daerah memiliki potensi desa wisata yang menarik untuk dikembangkan," kata Mari.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X