Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Yuk, Main ke Kampung Gajah di Terengganu

Kompas.com - 21/04/2014, 15:04 WIB
Ary Wibowo

Penulis

TERENGGANU adalah salah satu kota di Malaysia yang memiliki keelokan alam dan daya tarik wisata yang luar biasa. Namun, selain menikmati alam dan keanekaragaman flora, Anda juga bisa merasakan daya tarik fauna dengan berinteraksi bersama gajah di Kenyir Elephant Village.

Kenyir Elephant Village merupakan salah satu bagian dari tempat wisata yang berada di kompleks Tasik Kenyir, Terengganu. Sudah ada sembilan ekor gajah yang berada dalam wilayah seluas 256 hektar tersebut.

Tempat penampungan gajah itu cukup rimbun dengan tumbuhan besar dan rumpun perdu sebagai habitat gajah. Terdapat juga aliran sungai yang mengalir jernih sebagai tempat memandikan gajah.

Kompas.com berkesempatan mengunjungi Kenyir Elephant Village di sela-sela acara Festival Terengganu International Squid Jigging 2014. Akan tetapi, karena waktu sudah menjelang malam, Kompas.com bersama peserta lainnya tidak memiliki waktu banyak untuk berinteraksi dengan gajah-gajah tersebut.

Ketika tiba di tempat tujuan, enam gajah tengah dimandikan oleh tujuh orang pawang gajah. Mereka mengguyur tubuh besar sang gajah dengan semacam gayung terbuat dari kayu lalu menggosok tubuh satwa tersebut dengan sikat sebelum membawanya kembali ke rumah-rumah gajah yang sudah disediakan.

Meski begitu, karena proyek pembangunan Kenyir Elephant Village belum sepenuhnya rampung sehingga belum dibuka untuk umum. Pengurus pembangunan Tasik Kenyir, Tengku Mohd Ariffin Tengku Abdul Rahman, mengatakan, pihaknya berencana untuk melakukan pembangunan tersebut dalam dua tahap.

Gajah-gajah milik Kenyir Elephant Village di Tasik Kenyir, Terengganu, Malaysia.
"Pembangunan tahap pertama meliputi 30 hektar dan pada tahap itu kampung gajah baru akan dibuka umum pada pertengahan tahun ini," ujar Tengku Abdul Rahman saat berbicang kepada Kompas.com.

Dengan luas 256 hektar, Kenyir Elephant Village menargetkan untuk menampung 30 ekor gajah. Nantinya, gajah-gajah tersebut akan dibuatkan rumah khusus agar dapat berinteraksi langsung dengan pengunjung.

"Nanti juga akan ada fase kedua yang menyusul pada tahun depan. Akan ada komponen baru salah satunya rumah-rumah di atas pohon, menaiki gajah, menyusuri air terjun dan melihat gajah-gajah liar di luar kampung gajah ini," kata Tengku Abdul Rahman.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Travel Update
787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

Travel Update
4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Jalan Jalan
Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Travel Update
Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com