Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wayang Turut Merekam Jejak Sejarah

Kompas.com - 23/04/2014, 17:31 WIB
JAKARTA, KOMPAS — Wayang turut merekam jejak sejarah, di antaranya wayang kulit yang disebut ”kuli rante”. Wayang koleksi Museum Wayang itu merekam jejak sejarah kerja paksa pada masa Hindia Belanda di Sawahlunto, Sumatera Barat.

”Wayang kuli rante dibuat sekitar tahun 1902 oleh para tahanan yang dipekerjakan secara paksa di pertambangan batubara Sawahlunto. Wayang tidak hanya menjadi bagian dari seni tradisi, tetapi juga menjadi jejak sejarah kita,” kata Kepala Seksi Pameran dan Edukasi Museum Wayang Budi Santosa, Senin (21/4/2014), di Jakarta.

Wayang kuli rante dari Sawahlunto terdiri atas empat buah. Menurut Budi, sunggingan wayangnya lebih kasar dibandingkan dengan wayang kulit yang dikenal masyarakat. Wayang kuli rante dibuat para tahanan Hindia Belanda dari Jawa yang ditujukan menjadi alat hiburan di antara sesama tahanan. Hasil penambangan batubara Sawahlunto saat itu dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar lokomotif kereta api yang sedang tumbuh pesat di Jawa.

”Selain wayang kuli rante Sawahlunto, juga ada wayang Deli Serdang yang dibuat para pekerja perkebunan karet di Deli, Sumatera Utara,” kata Budi.

Wayang-wayang itu memberi gambaran perjuangan masyarakat dalam mengaktualisasikan nilai-nilai budaya yang masih dianut. Wayang terbukti masih menjadi akar budaya yang kuat bagi masyarakat dalam keadaan tertekan, seperti terjadi pada para tahanan yang dipekerjakan paksa di Sawahlunto.

”Wayang Deli Serdang dikerjakan oleh pekerja yang dibayar, berbeda dengan wayang kuli rante Sawahlunto,” ujar Budi.

Seni wayang mulai banyak terpinggirkan, tetapi masih ada komunitas generasi anak muda yang masih peduli. Di Jakarta, tumbuh komunitas Wayang Beber Metropolitan. Pada Minggu (20/4/2014) lalu, sempat tampil di Museum Wayang. Menurut Samuel, penggiat dan dalang dalam komunitas tersebut, wayang sebagai akar budaya yang memiliki tantangan perkembangan makin berat. ”Sebagai generasi muda, jangan malu menyentuh akar budaya kita,” kata Samuel. (NAW)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Panduan Lengkap ke Desa Wisata Koto Kaciak, Simak Sebelum Datang

Panduan Lengkap ke Desa Wisata Koto Kaciak, Simak Sebelum Datang

Travel Tips
Traveloka Resmikan Wahana Baru di Kidzania Jakarta, Ada Diskon 25 Persen

Traveloka Resmikan Wahana Baru di Kidzania Jakarta, Ada Diskon 25 Persen

Travel Update
Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com