Kompas.com - 06/05/2014, 17:55 WIB
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Jumlah penumpang di Bandara Blimbingsari, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, semakin padat setelah bertambahnya maskapai yang terbang ke bandara itu. "Maskapai Garuda Indonesia rute Banyuwangi-Surabaya-Denpasar berdampak pada peningkatan penumpang di Bandara Blimbingsari," kata Kepala Bandara Blimbingsari, Andy Hendra, di Banyuwangi, Selasa (6/5/2014).

Rute penerbangan Surabaya-Banyuwangi-Denpasar secara resmi dilayani Garuda Indonesia mulai Kamis (1/5/2014) dengan menggunakan pesawat jenis ATR 72-600 yang baru saja didatangkan dari Perancis.

Garuda terbang tiap hari dari Denpasar menuju Banyuwangi, kemudian dilanjutkan ke Surabaya dan kembali menuju Banyuwangi, lalu rute berakhir ke Denpasar.

"Maskapai Wings Air sudah punya pangsa pasar penumpang sendiri, sehingga kedatangan Garuda di Bandara Blimbingsari tidak mengurangi jumlah penumpang maskapai yang sudah menggarap rute Surabaya-Banyuwangi sejak 2012," tuturnya.

Menurut Andy, pertumbuhan penumpang yang menggunakan jasa transportasi udara di Banyuwangi semakin meningkat seiring kedatangan maskapai Garuda, sehingga masyarakat bisa memilih jadwal penerbangan dua maskapai itu sesuai dengan waktu yang mereka inginkan.

"Kalau dulu hanya Wings Air yang beroperasi di Bandara Blimbingsari dengan jadwal keberangkatan pukul 09.30 WIB dari Banyuwangi menuju Surabaya dan pukul 10.45 WIB dari Surabaya menuju Banyuwangi, sedangkan saat ini sudah ada maskapai Garuda yang menerbangi Banyuwangi," paparnya.

Andy menjelaskan animo masyarakat terhadap penambahan maskapai di Bandara Blimbingsari cukup bagus, bahkan kursi yang tersedia di dua maskapai tersebut hampir penuh oleh penumpang setiap hari.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Bandara Blimbingsari di Banyuwangi, Jatim.
"Hari ini saja jumlah penumpang Wings Air sudah penuh atau 72 orang, sedangkan penumpang Garuda Indonesia mencapai 85 persen dari 72 kursi yang ada. Hal tersebut menunjukkan tren penumpang yang cukup signifikan di Bandara Blimbingsari," katanya.

Perkembangan penumpang pesawat di Bandara Blimbingsari Banyuwangi terus meningkat. Pada 2011 tercatat jumlah penumpang di bandara tersebut sebanyak 7.000 orang, lalu melonjak menjadi 24.000 orang pada 2012 dan meningkat lagi menjadi 44.000 orang pada tahun 2013.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas berharap masuknya Garuda bisa menggairahkan pergerakan ekonomi di Bumi Blambangan sehingga investor dan wisatawan bisa lebih banyak masuk ke Banyuwangi.

"Keputusan Garuda untuk masuk ke Banyuwangi menunjukkan prospektifnya sebuah daerah karena industri manufaktur tumbuh, agribisnis kuat, pariwisata sedang berkembang pesat. Semoga kehadiran Garuda bisa mengakselerasikan pergerakan ekonomi di daerah kami," tambah Anas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.