Kompas.com - 08/05/2014, 12:33 WIB
EditorI Made Asdhiana
KALIMANTAN, termasuk Kalimantan Barat, dikenal dengan keindahan alamnya. Provinsi seluas 1,13 kali Pulau Jawa itu memiliki beragam pesona wisata, salah satunya wisata alam Seha di Dusun Asong Palan, Desa Aur Sampuk, Kecamatan Sengah Temila, Kabupaten Landak.

Kawasan wisata alam Seha seluas sekitar 30.000 hektar. Sebelum tahun 2000, Seha lebih dikenal sebagai lokasi yang angker karena sering menjadi tempat penemuan mayat korban pembunuhan. Kawasan itu juga dipercaya dihuni makhluk halus meski pemandangan hutannya hijau dan rimbun.

Selepas tahun 2000, kawasan Seha mulai sering dikunjungi wisatawan. Tahun 2011, Seha mulai digarap serius menjadi obyek wisata oleh warga sekitar yang sadar akan potensi itu.
Obyek wisata di Seha adalah kawasan Talaga dan Bukit Ramarape.

Air terjun

Untuk menelusuri wilayah Talaga, pengunjung harus berjalan kaki melalui lembah dan tanjakan. Sepanjang jalan juga penuh dengan bebatuan berukuran kecil dan besar.

Di kawasan Talaga terdapat berbagai obyek wisata, seperti Air Terjun Anter dan Malancar. Ketinggian Air Terjun Anter sekitar 5 meter. Air terjun Malancar setinggi sekitar 15 meter. Jalanan untuk mencapai lokasi kedua air terjun itu menanjak, cocok bagi yang suka bertualang. Jarak dari jalan utama Dusun Asong Palan menuju kedua air terjun itu sekitar 4 kilometer.

Obyek wisata lain adalah Goa Jinggan. Goa Jinggan berjarak sekitar 2 kilometer dari jalan utama Dusun Asong Palan dan terletak di puncak Bukit Talaga. Diameter Goa Jinggan lebih kurang 2 meter, sedangkan kedalamannya sekitar 2 kilometer. Goa itu menembus dua bukit dan pintu keluarnya disebut warga sekitar sebagai ”pintu hantu”.

Goa Jinggan pernah digunakan mahasiswa Universitas Tanjungpura, Pontianak, sebagai lokasi panjat tebing pada 2012. Ketinggian goa itu menantang, yakni berkisar 30-50 meter.

Sekitar 1 kilometer dari Goa Jinggan, pengunjung bisa melihat Asahan Ngayau yang sepintas hanya bongkahan batu. Namun, di balik batu itu ada kisah yang membuat hati miris. Konon, pada masa ngayau (mencari kepala sesama subsuku Dayak), batu itu dipakai untuk mengasah senjata yang dipakai untuk memenggal kepala.

Sekitar 1 kilometer dari Asahan Batu ada tangga batu berjumlah tujuh tingkat yang konon menjadi lokasi untuk berdoa oleh warga pada masa lalu. Di puncak tangga ada Tanah Patunuan, tempat membakar jenazah pada zaman dahulu. Pada masa lalu, jenazah harus dibakar agar kepalanya tak diambil oleh ngayau.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.