Kompas.com - 08/05/2014, 12:33 WIB
EditorI Made Asdhiana

Di lokasi itu juga terdapat meriam kecil dari batu dengan panjang sekitar 50 sentimeter dan diameter sekitar 20 sentimeter. Pada masa lalu, meriam itu dipuja oleh warga sekitar. Saat ini, pada bulan Mei, warga masih melakukan ritual terkait meriam itu sebagai warisan, bentuk komunikasi dengan alam semesta.

Di kawasan Talaga juga tersaji buah-buahan khas Kalbar, seperti mentawa (nangka dengan daging buah berwarna oranye) dan durian. Ada juga anggrek hutan Kalimantan dan bunga seperti bunga sakura yang disebut warga sekitar sebagai pengujam. Saat mekar, bunganya berwarna merah kekuningan.

Bukit Ramarape

Lokasi wisata yang kedua adalah kawasan Bukit Ramarape. Di wilayah ini ada kekhasan berupa obyek wisata yang mendaki. Di Bukit Ramarape ada lokasi untuk olahraga off-road.
Tahun 2012 pernah digelar off-road di lokasi itu yang diikuti peserta dari Kalbar dan Jawa. Panjang lintasan off-road sekitar 3 kilometer dengan medan yang terjal yang tidak mudah dilalui.

Di Bukit Ramarape juga terdapat satwa khas Kalbar yang nyaris punah, seperti burung burai, kijang, kancil, landak, dan trenggiling. Selain itu, ada juga monyet, tupai, burung kalincau, dan sempidan.

Menurut pemilik warung di kawasan Seha, Ningsih (37), pengunjung obyek wisata itu kebanyakan datang pada hari Minggu. ”Sebagian besar anak muda dari Kabupaten Landak. Mereka menikmati pemandangan alam dari warung yang berada di ketinggian. Pengunjung masih jarang yang masuk ke hutan karena akses jalannya masih sulit dilewati,” kata dia.

Darius (40), pemilik warung lain, menambahkan, jumlah pengunjung obyek wisata itu pada akhir pekan belum banyak. ”Paling banyak 20 orang setiap Minggu, kecuali jika ada kegiatan khusus, seperti off-road atau promosi wisata. Saat itu bisa ratusan orang yang datang,” ujar dia.

Seorang pengunjung, Rimara Yoki (23), mengatakan, dia biasa mengunjungi obyek wisata Seha pada akhir pekan bersama rekan-rekan untuk melepas kepenatan setelah seminggu bekerja. ”Udaranya masih sejuk karena pepohonan masih asri,” kata dia.

Ayu (23), pengunjung lain, berpendapat, kawasan wisata Seha amat menarik dan banyak yang bisa dikembangkan untuk menunjang pariwisata Kalbar. Namun, pengelolaannya belum optimal.

Kelompok Sadar Wisata

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.