Kompas.com - 16/05/2014, 21:01 WIB
EditorI Made Asdhiana
KUPANG, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur, dalam APBD tahun anggaran 2014 mengalokasikan dana hibah sebesar Rp 2,5 miliar untuk mendukung program desa wisata di provinsi kepulauan itu.

"Dana tersebut akan disalurkan kepada 50 desa wisata, masing-masing desa akan mendapat alokasi dana sebesar Rp 50 juta," kata Sekretaris Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Timur, Wely Rohimone, di Kupang, Jumat (16/5/2014).

Wely menjelaskan, dana yang dialokasikan untuk desa-desa wisata itu akan dimanfaatkan untuk mengairahkan usaha-usaha ekonomi masyarakat yang bermukim di desa-desa wisata.

"Dananya akan dimanfaatkan untuk membantu kelompok masyarakat pada desa-desa wisata untuk pemberdayaan ekonomi, yang berhubungan langsung dengan sektor kepariwisataan," kata Wely Rohimone.

Dengan demikian, akan ada usaha tenun ikat dan cenderamata atau jenis usaha lain yang sasaran akhirnya adalah menyediakan kebutuhan-kebutuhan yang bisa dijual kepada wisatawan yang berkunjung ke daerah-daerah ini.

"Desa-desa yang menjadi sasaran program ini adalah desa-desa yang berada di kabupaten-kabupaten yang memiliki obyek wisata unggulan dan sering dikunjungi wisatawan," katanya.

Desa-desa wisata yang menjadi sasaran bantuan Pemerintah Provinsi NTT pada tahun 2014 ini terdapat pada 46 kecamatan yang ada di 22 kabupaten/kota di NTT. Desa-desa sasaran itu antara lain, Desa Oebelo dengan obyek wisata pembuatan alat musik tradisional Sasando dan Oelnasi dengan obyek wisata agro dan pemancingan serta Desa Manusak dengan obyek wisata agro dan wisata alam di Kabupaten Kupang.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Warga Kampung Adat Bena, Ngada, Flores, NTT, bermain musik tradisional yang biasa dimainkan dalam rangka upacara adat pembangunan rumah baru, Selasa (15/6/2011). Kampung berusia sekitar 1.200 tahun ini kental dengan arsitektur kuno dan budaya megalitik.
Desa Lede Unu dengan obyek wisata perkampungan adat dan Desa Kujiratu dengan obyek wisata situs Kujiratu di Kabupaten Sabu Raijua, Desa Maritaing dengan wisata alam dan bahari serta Desa Marisa dengan obyek wisata bahari di Kabupaten Alor.

Selain itu ada empat desa wisata di Kabupaten Lembata yang juga mendapat dukungan program desa wisata yakni, Desa Atawai di Kecamatan Nagawutung dengan obyek wisata air terjun Lodowawo, Desa Atakore dengan dapur alam budaya, Desa Lamalera dengan obyek wisata penangkapan ikan paus secara tradisional dan Desa Laranwutun dengan wisata bahari.

Wely menambahkan, desa paling banyak yang menjadi sasaran program adalah di Kabupaten Ngada yakni enam desa. Keenam desa itu adalah Desa Tadho di Kecamatan Riung dengan obyek wisata alam dan budaya, Desa Turaloa di Kecamatan Wolomeze dengan obyek wisata wisata alam, Desa Ubedolomolo wisata alam, Desa Boba I dengan wisata alam dan budaya, Desa Ratogesa dan Desa Ragih dengan situs dan kampung tradisional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.