Kompas.com - 30/05/2014, 15:02 WIB
Ekskavasi - Seorang masyarakat setempat sedang melakukan ekskavasi penggalian Candi untuk membantu Balai Pelestarian Cagar Budaya Jambi di komplek Candi Kedaton dalam kawasan percandian Muarajambi,Selasa (16/7/2013).Kawasan percancian Muarajambi diduga merupakan peninggalan pusat pembelajaran agama Budha di Sriwijaya,luas pencandian Muarajambi tersebut sekitar 17 kilometer persegi dan percandian ini merupakan komplek percandian terbesar di Asia Tenggara. 
TRIBUNSUMSEL.com/Abriansyah LibertoEkskavasi - Seorang masyarakat setempat sedang melakukan ekskavasi penggalian Candi untuk membantu Balai Pelestarian Cagar Budaya Jambi di komplek Candi Kedaton dalam kawasan percandian Muarajambi,Selasa (16/7/2013).Kawasan percancian Muarajambi diduga merupakan peninggalan pusat pembelajaran agama Budha di Sriwijaya,luas pencandian Muarajambi tersebut sekitar 17 kilometer persegi dan percandian ini merupakan komplek percandian terbesar di Asia Tenggara.
EditorNi Luh Made Pertiwi F
JAMBI, KOMPAS.com - Paket serta pengemasan pariwisata di Jambi secara menarik dapat dengan efektif mempopulerkan Candi Muarajambi di Provinsi tersebut. Hal tersebut diungkapkan Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sapta Nirwandar.

"Terdapat beberapa hal yang efektif untuk mempopulerkan Candi Muarajambi, salah satunya adalah paket wisata yang menarik," kata Sapta kepada wartawan usai acara Festival Candi Muarajambi di Jambi, Kamis (29/5/2014).

Menurut Sapta, paket wisata tersebut dapat dipromosikan di kota besar seperti Jakarta, Medan dan kota besar yang sering disinggahi turis. Cara lain yang efektif untuk mengenalkan Candi Muarajambi adalah pagelaran festival budaya dan pariwisata seperti Festival Candi Muarajambi yang diselenggarakan sejak 29 Mei hingga 1 Juni 2014.

"Hal selanjutnya untuk mempromosikan adalah pagelaran warisan budaya, seperti yang telah digagas selama 11 tahun yang tentunya pada setiap tahun jumlah pengunjung pasti meningkat," katanya.

Ia menambahkan Kementerian bersama pemerintah daerah setempat akan mendiskusikan waktu tambahan yang tepat bagi acara pagelaran agar warga dapat lebih banyak yang berkunjung ke festival itu di tahun-tahun mendatang.

"Kami akan rundingkan dengan Bupati dan Gubernur apakah bisa mengadakan pagelaran festival di sore atau malam hari agar lebih menarik dan tidak panas," kata Sapta.

Selain itu, tambah Wamen, kemudahan sarana transportasi juga memudahkan wisatawan untuk berkunjung ke situs Candi Muarajambi baik melalui jalan darat atau Sungai Batanghari.

"Nanti juga direncanakan ada kapal dari kota Jambi ke Muarajambi untuk menikmati udara sungai dan dibangun restoran pinggir sungai yang menjual makanan khas daerah seperti pindang atau pepes patin," tambah Sapta.

Kemenparekraf akan membahas "masterplan" bersama pemerintah daerah Jambi untuk mengaktifasi kegiatan pariwisata yang paling tepat untuk dikembangkan di provinsi tersebut.

"Kami harap dampak ekonominya akan besar bagi masyarakat di Jambi maupun luar Jambi. Hal yang juga harus diutamakan untuk dibenahi adalah fasilitas umum dan infrastruktur yang mendukung wisata," ujar Sapta.

Festival Candi Muarajambi dilaksanakan di situs candi yang mencakup lahan di tujuh wilayah desa. Kawasan percandian tersebut memiliki 82 reruntuhan bangunan kuno yang delapan di antaranya telah dibuka dan dilakukan pelestarian secara intensif.

Dalam festival tersebut ditampilkan sejumlah tarian khas daerah Jambi dan rally wisata, jalan sehat, pameran dan bazar pariwisata serta UMKM. Juga terdapat hiburan musik dan pesta kanal kuno yang diadakan di Danau Kelari di dalam kawasan percandian.

Candi Muarajambi, sekitar 40 kilometer dari kota Jambi dan terletak di muara Sungai Batanghari. Situs percandian tersebut merupakan peninggalan Kerajaan Melayu Kuno masa Hindu-Buddha pada abad 7-13 Masehi dan terdiri dari 82 reruntuhan bangunan kuno.

Sebanyak delapan candi telah dibuka dan dirawat secara intensif seperti Candi Gumpung, Candi Tinggi I, Candi Tinggi II, Candi Kembar Batu, Candi Astano, Candi Gedong I, Candi Gedong II dan Candi Kedaton.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lomba untuk Desa Wisata, Total Hadiah Rp 150 Juta

Lomba untuk Desa Wisata, Total Hadiah Rp 150 Juta

Travel Update
Pemerintah Spanyol Ubah Aturan Berjemur di Pantai Wajib Bermasker

Pemerintah Spanyol Ubah Aturan Berjemur di Pantai Wajib Bermasker

Travel Update
Festival Songkran di Chiang Mai Thailand Batal

Festival Songkran di Chiang Mai Thailand Batal

Travel Update
 5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

Jalan Jalan
Kabar Gembira, Disney World Izinkan Turis Lepas Masker Saat Berfoto di Area Tertentu

Kabar Gembira, Disney World Izinkan Turis Lepas Masker Saat Berfoto di Area Tertentu

Jalan Jalan
Fans Marvel! Avengers Campus di Disneyland akan Dibuka 4 Juni 2021

Fans Marvel! Avengers Campus di Disneyland akan Dibuka 4 Juni 2021

Travel Update
Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X