Kompas.com - 26/06/2014, 17:47 WIB
Sigit Pramono. KOMPAS/FRANS SARTONOSigit Pramono.
EditorI Made Asdhiana
SAYA dianggap bankir aneh. Hobi saya bankir, pekerjaan fotografi, he-he-he,” seloroh Sigit Pramono (55), Ketua Umum Perhimpunan Bank-bank Umum Nasional (Perbanas), pekan lalu, seusai perhelatan Jazz Gunung di kawasan sekitar Gunung Bromo, Jawa Timur.

Matahari menghangatkan dinginnya pagi di Pegunungan Tengger, Jawa Timur, Minggu (22/6/2014). Kami ngopi bersama Sigit di Java Banana Lodge, Cafe & Gallery, di Jalan Raya Bromo, Wonotoro, Sukapura, Kabupaten Probolinggo.

Di galeri itu terpajang foto-foto lanskap karya Sigit. Sebagian besar karyanya merekam keindahan alam di sekitar Pegunungan Tengger.

Hari itu Sigit tampak kurang tidur. Maklum, selama dua malam, pada 20 dan 21 Juni, dia menghelat hajatan musik Jazz Gunung. Acara yang digelar untuk ke-6 kalinya sejak tahun 2009 itu berlangsung di Amfi Teater, arena terbuka di pekarangan Java Banana Lodge yang luas dan hijau.

Jika hajatan itu menampilkan musik jazz, karena Sigit memang penyuka musik, termasuk jazz. Begitulah, jazz, fotografi, dan perbankan menjadi dunia Sigit yang saling mendukung.

”Saya ingin keseimbangan. Fotografi dan musik itu untuk menyeimbangkan otak kiri dan otak kanan. Supaya perasaan kita lebih peka, lebih tajam,” kata Sigit yang pernah menjadi Direktur Utama Bank BNI dan BII.

Hobi fotografi dan musik dari seorang bankir itu kemudian melahirkan perhelatan musik Jazz Gunung. Alkisah, Sigit sering melakukan pemotretan di kawasan sekitar Gunung Bromo. Sekitar dua tahun dia mondar-mandir Jakarta-Bromo. Waktu itu ia mengeluhkan sarana akomodasi di kawasan tersebut. ”Saya harus bikin sesuatu di sini,” kata Sigit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia lalu mendirikan vila tempat dia, keluarga, dan kawan-kawan beristirahat kala bertualang bersama kameranya di Bromo. Pada 2006 ia mendirikan kafe yang menjual kopi dan pisang goreng. Dari sajian andalan itu, dia menamai kafenya Java Banana.

Kafe itu lalu berkembang menjadi semacam pusat turisme di mana Sigit memajang foto-foto hasil jepretannya tentang keindahan panorama Bromo dan sekitarnya. Kafe pun berubah menjadi galeri. Orang yang datang dan melihat foto-fotonya seperti dirangsang menikmati Bromo. Pada 2008 dia menggagas membuka penginapan. Lahirlah Java Banana Lodge, Cafe & Gallery dengan kapasitas 50 kamar.

Prihatin dengan sepinya kunjungan turis ke Bromo pasca erupsi Gunung Semeru ketika itu, Sigit menggagas perhelatan untuk memancing orang datang ke kawasan wisata sekitar Bromo. Dibantu Butet Kartaredjasa dan Djaduk Ferianto, dia mengonsep perhelatan musik yang kemudian dinamai Jazz Gunung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.