Kompas.com - 30/06/2014, 18:16 WIB
Sejumlah ”mekhanai” (pemuda) dan muli (pemudi) Duta Pariwisata Lampung turut serta dalam tradisi belangekhan untuk menyambut bulan Ramadhan di Kali Akar, Bandar Lampung, Kamis (26/6/2014). KOMPAS/ANGGER PUTRANTOSejumlah ”mekhanai” (pemuda) dan muli (pemudi) Duta Pariwisata Lampung turut serta dalam tradisi belangekhan untuk menyambut bulan Ramadhan di Kali Akar, Bandar Lampung, Kamis (26/6/2014).
EditorI Made Asdhiana
Tulung Khagok dibukak

Bukak Ko Kuti Kunci

Hadirin Khik Halayak.

Mak sabakh haga mandi

Apabila diartikan dalam bahasa Indonesia, cukilan pantun dalam bahasa Lampung itu setidaknya berbunyi permohonan agar membukakan pintu karena banyak orang ingin mandi. Pantun itu disampaikan dalam acara belangekhan atau belangiran yang diadakan Pemerintah Provinsi Lampung, di Sungai Akar, Bandar Lampung, Kamis (26/6/2014). Tradisi tahunan yang diselenggarakan menjelang bulan puasa ini tak ubahnya seperti ruwahan (ruwatan), ziarah ke makam leluhur, dan penabuhan beduk sebagai tanda datangnya bulan suci Ramadhan.

Belangekhan atau yang biasa dikenal dengan sebutan padusan dalam bahasa Jawa atau biasa juga disebut belimau oleh sebagian masyarakat Sumatera sebagai lambang pembersihan badan dan pikiran. Tradisi membersihkan diri yang dilakukan dalam menyambut bulan suci Ramadhan ini tidak hanya membersihkan secara badaniah, tetapi juga lebih berorientasi pada membersihkan hati serta menjauhkan rasa iri, dengki, sombong, dan dendam antarmanusia.

Acara itu semakin menarik karena menghadirkan belasan duta pariwisata Lampung yang turut serta mandi di Kali Akar.

Ditelusuri dari sejarahnya, sejarawan Museum Lampung, Budi Supriyanto, mengatakan, tradisi belangekhan sudah ditemukan dalam berbagai mantra yang tertulis dalam buku kulit kayu. ”Dalam mantra disebutkan, air dapat menjadi sarana menyucikan diri. Tradisi penyucian diri yang dilakukan secara beramai-ramai itu dewasa ini juga dilakukan bersamaan dengan kegiatan bersih desa,” ujar dia.

Belangekhan berasal dari kata langir yang berarti ’mandi’. Mandi yang dimaksudkan ialah mandi suci yang berfungsi menghilangkan bala atau membuang sial, lebih tepatnya mandi untuk penyembuhan.

Air tujuh sumur

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.