Kompas.com - 01/07/2014, 16:09 WIB
EditorI Made Asdhiana
INGAR-bingar Singapura sebagai kota wisata belanja yang sangat konsumtif luluh saat memasuki Singapore Botanic Garden di kawasan Bukit Timah, Kamis (5/6/2014). Pohon rindang tumbuh sepanjang mata memandang, teduh dan asri. Di lapangan rumput, bocah-bocah berkulit putih berambut pirang melepas sepatu, riang bermain bola.

Taman kota seluas 74 hektar tersebut digagas Sir Stamford Raffles, pendiri Singapura modern dan seorang naturalis pada tahun 1822. Kebun Botanik Singapura itu kini masuk dalam nominasi UNESCO untuk kategori warisan budaya dunia terhitung sejak tahun 2012 lalu. Meskipun taman ini begitu terawat dengan koleksi tanaman dan pohon dari seluruh dunia, pengunjung gratis menikmati setiap hari.

”Saya paling suka taman ini karena paling alami dibandingkan dengan tempat lain di Singapura. Saya bisa ke sini kapan saja saya ada waktu luang,” kata Frederick (53), warga Austria yang bekerja di Singapura.

Banyak orang sengaja membuka bekal makan siang dan bersantap di tempat duduk di bawah rindang pohon. Di akhir pekan atau saat musim libur sekolah, tikar-tikar dihampar di lapangan rumput. Pengunjung menikmati piknik yang sempurna bersama pasangan, kolega, atau keluarga mereka.

Bagi yang mau lebih memanjakan lidah dan bersantai, ada sejumlah tempat makan unik tersedia di kebun botanik ini, termasuk yang berbau Indonesia, The Blue Bali.

Sejarah bumi

Di kebun ini, ada satu taman bertema yang menarik, yaitu Evolution Garden (Taman Evolusi). Pengunjung akan mendapati dirinya terlempar ke jutaan tahun silam saat kehidupan pertama kali muncul di bumi. Ada replika makhluk hidup pertama bersel satu hingga ke zaman Jurassic saat hewan-hewan besar hidup, seperti dinosaurus. Taman ini kemudian membawa penikmatnya ke kehidupan saat ini.

”Sudah rutin kami membawa murid kami ke sini untuk kelas luar ruang. Mereka dikenalkan pada sejarah bumi dan ternyata sangat menarik bagi anak-anak ini,” kata Aminah, guru taman kanak-kanak yang siang itu memimpin 20 muridnya bermain dan belajar di Taman Evolusi.

Taman yang multifungsi dan sarat muatan pendidikan tanpa memberatkan para pengunjung tampaknya memang serius disediakan oleh Pemerintah Singapura. Di bagian lain negeri yang hanya terdiri dari satu pulau utama ini ada kawasan baru bernama Marina Bay. Di lahan yang murni hasil reklamasi laut itu kini berdiri Gardens by the Bay yang fenomenal.

Bisa dipastikan Singapura menghabiskan banyak sekali uang untuk membangun Gardens by the Bay beserta jaringan transportasi massal, seperti MRT dan bus, juga jaringan jalan serta fasilitas lain. Namun, ternyata menikmati sebagian besar taman di tepi pantai ini pun gratis. Supertrees atau pohon-pohon raksasa buatan menjadi daya tarik yang bebas didekati siapa saja.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Travel Tips
KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

Travel Update
Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Jalan Jalan
Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Travel Update
Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Jalan Jalan
Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Jalan Jalan
Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Travel Update
Monumen Bajra Sandhi Jadi Media Promosi Sejarah Bali kepada Turis Asing

Monumen Bajra Sandhi Jadi Media Promosi Sejarah Bali kepada Turis Asing

Travel Update
6 Destinasi Wisata Disiapkan untuk Sport Tourism, Ada F1 di Danau Toba

6 Destinasi Wisata Disiapkan untuk Sport Tourism, Ada F1 di Danau Toba

Travel Update
8 Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia dengan Sensasi Berjalan di Awan

8 Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia dengan Sensasi Berjalan di Awan

Jalan Jalan
Mesut Oezil di Indonesia, Ingin Salat Jumat di Masjid Istiqlal

Mesut Oezil di Indonesia, Ingin Salat Jumat di Masjid Istiqlal

Travel Update
Tradisi Roko Molas Poco di Manggarai NTT, Budaya Hormati Perempuan sebagai Ibu Bumi

Tradisi Roko Molas Poco di Manggarai NTT, Budaya Hormati Perempuan sebagai Ibu Bumi

Travel Update
Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Travel Update
7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

Travel Tips
Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.