Kompas.com - 01/07/2014, 17:32 WIB
EditorNi Luh Made Pertiwi F
KOMPAS.com - Asalnya dari Pasuruan, tetapi tempat makan satu ini malah identik dengan Kota Malang. Konon, tak lengkap kunjungan ke Kota Malang tanpa makan ke Rawon Nguling. Sebuah tempat makan yang khusus menghidangkan olahan rawon.

Kelezatan rawon yang disajikan di tempat ini membuatnya tenar di kalangan wisatawan domestik yang mampir ke Kota Malang. Padahal, sesuai namanya, Rawon Nguling berasal dari Desa Nguling. Sebuah desa di Pasuruan, Probolinggo, Jawa Timur.

Ada beberapa cabang Rawon Nguling, namun yang tenar ada dua. Satu di daerah asalnya yaitu di Pasuruan dan satu lagi di Kota Malang. Lalu apa yang membuatnya istimewa? Tentu saja hidangan rawon dengan bumbu racikan khas tempat makan ini. Cara membuatnya pun masih tradisional menggunakan kendil.

Kelezatan rawon ditentukan dengan pemakaian bumbu klewak yang menghasilkan warna hitam dan rasa segar. Di Rawon Nguling, ada dua jenis rawon yang disajikan yaitu Rawon Buntut dan Rawon Dengkul. Menu favoritnya adalah Rawon Dengkul.

KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F. Rawon dengkul
Bagian dengkul sapi yang kaya lemak berpadu dengan kuah klewak. Hasilnya kolaborasi yang apik antara dengkul sapi yang kenyal dan lembut dengan kuah hitam yang gurih dan sedikit rasa asam.

Sementara menu satu lagi adalah Rawon Buntut. Bedanya hanyalah bagian buntut sapi yang digunakan. Tentu lebih alot dibanding bagian dengkul yang kaya akan lemak. Jangan lupa sebelum makan rawon, taburi dulu dengan kecambah. Sebagai pelengkap bisa makan rawon dengan tahu, tempe, empal, paru, otak, maupun telur asin.

Di bulan puasa seperti saat ini, jika kebetulan Anda mampir ke Malang, tak ada salahnya menikmati semangkuk rawon hangat di Rawon Nguling untuk berbuka puasa. Dijamin rasa rawon dan kelembutan daging sapi terus terbayang walau Anda telah habis menyantapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.