Kompas.com - 02/07/2014, 18:37 WIB
Para desainer dari Italia melihat proses pembuatan batik, seperti pengecapan batik, di tempat produksi batik Saud Effendi di Kampoeng Batik Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Kamis (27/2/2014). Mereka tertarik menggunakan batik sebagai material bagi karya busana mereka, selain ingin mendalami makna dan filosofi motif batik sehingga dapat membuat karya mereka lebih dalam.

KOMPAS/SRI REJEKIPara desainer dari Italia melihat proses pembuatan batik, seperti pengecapan batik, di tempat produksi batik Saud Effendi di Kampoeng Batik Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Kamis (27/2/2014). Mereka tertarik menggunakan batik sebagai material bagi karya busana mereka, selain ingin mendalami makna dan filosofi motif batik sehingga dapat membuat karya mereka lebih dalam.
EditorI Made Asdhiana
SADAR tidak punya kekayaan sumber daya alam untuk menopang perekonomian daerah, Kota Solo, Jawa Tengah, menggeber sektor pariwisata. Solo kini terus mekar menggoda pelancong.

Tengoklah Solo pada akhir pekan. Jalan-jalan utama padat kendaraan bermotor dari luar kota, sentra belanja batik dan suvenir sungguh ramai disasar turis. ”Solo ini macetnya hari Sabtu dan Minggu, kebanyakan kendaraan berpelat luar kota, karena Solo menjadi kota tujuan pariwisata,” tutur Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo (Rudy), saat membuka Solo Blues Festival, beberapa saat lalu.

Jejak sejarah yang terentang panjang dari masa Kasultanan Pajang dan Kasunanan Surakarta menjadikan Solo dilimpahi warisan budaya benda dan tak bendawi, sehingga memiliki daya tarik wisata yang kuat. Namun, tidak cuma mengandalkan Keraton Surakarta sebagai daya tarik, Pemerintah Kota Solo menata kota dan merevitalisasi potensi wisata, berbagai terobosan kreatif diwujudkan.

Laweyan sebagai pusat batik ditata dan dicanangkan sebagai Kampung Batik Laweyan. Kampung ini menjadi sentra wisata belanja batik, suvenir, sekaligus wisata heritage. Ndalem atau rumah kuno milik saudagar batik di masa keemasannya, tahun 1900-an, dibuka lebar untuk turis. Wisatawan bisa menelusuri jejak sejarah Laweyan pada era kejayaan industri batik Solo. Paket wisata membatik juga ditawarkan kepada pelancong.

Pemkot Solo juga merevitalisasi Taman Balekambang. Taman yang dibangun Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo (KGPAA) Mangkunegoro VII tahun 1921 ini difungsikan kembali sebagai hutan kota, taman terbuka untuk publik dan wisatawan, sekaligus kawasan seni dan budaya. Di taman ini, kera dibiarkan hidup bebas.

Masa lalu, masa depan

Solo menghidupkan tur eksotis kereta uap atau sepur Kluthuk Jaladara sejak 2009. Kereta ini ditarik lokomotif bertenaga uap buatan Jerman tahun 1896, yang melintasi pusat kota. Tahun 2011, diluncurkanlah bus tingkat wisata Werkudoro. Museum Radya Pustaka kini direvitalisasi sehingga tampak lebih segar.

”Pengembangan pariwisata berkonsep Solo masa lalu adalah Solo masa depan. Maksudnya, Solo yang kaya potensi budaya, seperti tarian, gamelan, dan lainnya itu harus dilestarikan. Itu dikemas dengan inovasi baru menjadi daya tarik wisata,” kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Solo, Eny Tyasni Susana.

Kuliner Solo yang menggoda selera tak luput digarap. Wisata kuliner menjadi magnet penarik pelancong. Bila Yogyakarta mempunyai lesehan Malioboro, maka Pemkot Solo tahun 2008 mewujudkan Gladag Langen Bogan atau dikenal Galabo. Di Galabo, wisatawan dapat menemukan aneka kuliner lezat khas Solo, seperti tengkleng, sego liwet, hingga gudeg ceker dalam satu area.

Galabo berada di Jalan Mayor Sunarno atau di depan Pusat Grosir Solo kawasan Gladag. Pada malam hari jalan ini ditutup agar penikmat kuliner tak terganggu deru lalu lintas. ”Galabo konsepnya one stop kuliner untuk wisatawan,” ujar Eny.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X