Kompas.com - 07/07/2014, 09:27 WIB
EditorI Made Asdhiana
RIBUAN warga tumpah ruah di halaman Keraton Kesultanan Kutai Kartanegara Ing Martadipura, Kalimantan Timur, akhir Juni. Sultan dan keluarga keraton turut berbaur ke lapangan. Mereka merayakan kesetaraan dalam upacara adat Erau.

Matahari yang lebih dekat serasa menyengat kulit. Sekitar 6.000 warga bertahan di halaman keraton dan meluber hingga ke tepi Sungai Mahakam. Mereka menunggu acara Berlimbur, yakni pengarakan boneka naga sepanjang 15 meter ke Kutai Lama. Mereka juga menanti-nanti ritual siram- siraman.

Setelah Sultan Aji Muhammad Salehuddin II (89) menyiramkan air tuli atau suci ke arah rakyat, warga serentak saling menyiram. Bahkan, Sultan dan kerabat keraton pun turut berbasah-basahan. Namun, Sultan hanya sesaat ikut bersiram-siraman. Ia lantas kembali ke keraton karena sudah terlalu sepuh untuk ikut larut dalam kegaduhan bersama warganya.

Warga sudah menyiapkan air dalam botol kemasan atau plastik. Mereka berkejaran dan menyiram. Suasana makin riuh karena keraton dibantu mobil pemadam dan meriam air (water cannon) menyemprot warga. Mereka seolah mandi hujan di tengah terik matahari.

Tak hanya di halaman, seisi Tenggarong, ibu kota Kabupaten Kutai Kartanegara, larut dalam siram-siraman. Di jalan-jalan, warga bersiaga dengan air di ember atau plastik. Setiap pelintas harus siap-siap diguyur. Uniknya, tak ada yang marah atau tersinggung jika disiram. Mereka malah saling melempar senyum. Di bawah guyuran air, mereka dipersatukan.

Siram-siraman bermakna sebagai upaya saling menyucikan diri dari pengaruh-pengaruh jahat dan penyakit hati. Berlimbur juga menjadi wadah bagi muda-mudi untuk menemukan jodoh.

”Ada satu-dua, tetapi jarang sekali terjadi,” kata sejarawan Kutai, Rusdiansyah.

Mementingkan rakyat

Erau digelar sejak Kerajaan Kutai berdiri pada abad ke-13 di bawah pimpinan Sultan Aji Batara Agung Dewa Sakti yang dipercaya sebagai keturunan dewa. Erau bermakna bahwa sultan yang keturunan dewa itu sudah membumi dan berbaur dengan manusia. Erau juga dimaknai sebagai perayaan bagi seluruh rakyat Kutai. Erau atau eroh dalam bahasa lokal Kutai bermakna ramai atau semarak.

Dalam buku Kutai: Obyek Perkembangan Kesenian Tradisional di Kalimantan Timur, Zailani Idris menyebut Erau digelar 2 sampai 40 hari. Diawali dengan ritual pendirian Tiang Ayu atau Sangkoh Piatu, yakni senjata Sultan Aji Batara Agung Dewa Sakti, berupa tombak. Ini melambangkan hubungan vertikal antara manusia dan Tuhan. Saat itulah Sultan dan semua warga berharap selalu hidup makmur, bahagia, rukun, dan damai di bawah lindungan Tuhan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.