Berlari di Kota Lari: Gold Coast

Kompas.com - 17/07/2014, 10:34 WIB
Semangat berlari, sekadar berolah raga atau mencetak waktu terbaik. KOMPAS/AGUS HERMAWANSemangat berlari, sekadar berolah raga atau mencetak waktu terbaik.
EditorI Made Asdhiana
SUHU DINGIN di Minggu (6/7/2014) subuh sekitar 11 derajat celsius mencubit kulit, menusuk tulang. Namun, ribuan peserta Gold Coast Airport Marathon 2014 yang memenuhi pantai Southport Broadwater Parklands, Gold Coast, Australia, membuat suasana hangat.

Dengan pakaian olahraga lari, sebagian peserta masih berbalut sweater atau ponco penahan dingin. Mereka bersiap mengikuti lomba half marathon dan maraton penuh di tempat wisata yang terkenal dengan keindahan pantainya itu. Beberapa di antaranya mengobrol, melakukan peregangan atau sekadar menghangatkan badan.

Para peserta lari maraton di Gold Coast Airport Marathon (GCAM) 2014 itu adalah para pelari hobi yang berdatangan dari seluruh dunia, berbaur dengan para pelari elite dunia. Sehari sebelumnya, Sabtu (5/7/2014), juga diselenggarakan lomba lari untuk kelas 10 kilometer, 5,7 kilometer, serta kelas anak-anak (2 kilometer dan 4 kilometer, yunior dash).

Berbeda dengan para pelari elite yang ingin memenangi perlombaan dengan hadiah ribuan dollar Australia, para pelari hobi umumnya ingin mencatatkan waktu terbaik mereka, yang di antara pelari dikenal sebagai PB (personal best). Dalam dua hari lomba lari, termasuk half marathon (21 kilometer) dan maraton penuh (42,195 kilometer), mereka yang hadir di GCAM 2014 kali ini tercatat 27,147 orang.

KOMPAS/AGUS HERMAWAN Berlari bersama keluarga, para balita pun tak ketinggalan diajak serta.
Mereka berdatangan dari seluruh dunia untuk mengikuti maraton yang terselenggara untuk ke-36 kalinya di kota pantai itu. ”Gold Coast adalah lintasan lari terbaik. Fast, flat, and scenic (cepat, datar, dan indah) dengan penyelenggaraan gold label dari Federasi Atletik Internasional (IAAF) adalah jaminan kami,” ujar Cameron Hart, CEO Event Management Queensland, penyelenggara GCAM 2014.

Berlari di Gold Coast dipercaya akan meningkatkan kemampuan para pelari pada posisi terbaik. Apalagi cuaca yang bersahabat di kawasan itu membuat lari menjadi nyaman dan menyenangkan.

Demikianlah para pencinta lari tidak ingin melewatkan untuk mencoba menikmati lintasan GCAM ini. Mereka berdatangan dari banyak negara, terutama Jepang, Korea, Tiongkok, Malaysia, dan Singapura. Para peserta dari berbagai usia itu banyak di antaranya datang bersama keluarga sekaligus berekreasi. Para pelari dari Jepang, Korea, atau Singapura berduyun-duyun menggunakan jasa biro perjalanan. Di antara mereka, tercatat para pelari dari Indonesia sebanyak 20 orang, lebih banyak dari tahun sebelumnya, yaitu 11 orang.

Peserta dari Singapura termasuk banyak, tercatat hampir 260-an peserta yang turun di sejumlah kelas. Dari Malaysia sekitar 120 orang. Jumlah itu belum termasuk mereka yang datang perseorangan, tidak melalui biro perjalanan.

KOMPAS/AGUS HERMAWAN Gold Coast dengan pantai indahnya dari ketinggian Lantai 77 Dek Observasi SkyPoint.
”Kami bertiga berangkat sendiri, empat malam tiga hari di Gold Coast, masing-masing hanya membayar 800 dollar Singapura. Lebih murah dari harga jika melalui biro perjalanan,” ujar Riana yang bersama rekannya, Malik dan Merry dari Singapura, mengikuti kelas 10 kilometer.

Pelari dari Singapura yang menggunakan jasa biro perjalanan masing-masing harus membayar sekitar 1.000 dollar Singapura. Untuk mencapai Gold Coast kini ada kemudahan budget airline dengan rute Jakarta-Singapura (Valuair) dan Singapura-Gold Coast dengan Scoot Airline.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X