Kompas.com - 26/07/2014, 12:45 WIB
EditorI Made Asdhiana
MELESTARIKAN kebudayaan daerah bagi sebagian orang masih dipandang sebelah mata. Oleh karena itu, di sini dibutuhkan orang dengan dedikasi yang konsisten. Hal inilah yang dibuktikan Agustinus Ongge, warga Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua. Hampir 25 tahun Agustinus mengajari ratusan anak-anak setempat tentang kebudayaan berbagai motif ukiran kayu dan lukisan kulit kayu khas Sentani.

Ketika kami menemui Agustinus bersama seorang rekannya, Martha Ohe, pada pembukaan Festival Danau Sentani di Kampung Khalkote, Sentani, pertengahan Juni lalu, wajah pria berusia 60 tahun itu tampak serius. Dia tengah mengawasi 12 anak binaannya yang begitu antusias melukis berbagai motif khas Sentani di atas kulit kayu.

Rupanya Agustinus dan anak-anak tersebut sedang berupaya menciptakan rekor Muri dengan membuat lukisan khas Sentani di atas kulit kayu sepanjang 100 meter. Sebanyak 100 motif yang dilukis anak-anak itu antara lain bermotif Fou dalam bentuk lingkaran dan motif Kha dalam bentuk ikan.

Jerih payah mereka tidak sia-sia, sekitar satu jam kemudian, Manajer Muri Paulus Pangka menyatakan hasil kerja Agustinus dan Martha serta anak-anak tersebut layak dicatatkan sebagai rekor baru.

”Penciptaan rekor Muri ini semata-mata bertujuan untuk memperkenalkan kebudayaan motif Sentani ke seluruh pelosok Indonesia dan dunia internasional. Murid-murid saya telah mengerjakan semua lukisan ini selama sekitar sebulan,” ujar Agustinus.

Dia kemudian bercerita, 12 anak yang melukis itu adalah sebagian dari sekitar 50 anak yang sekarang sedang dibina di sanggar miliknya. Sanggar yang dia beri nama Sentani Art itu baru didirikan Agustinus sekitar setahun yang lalu. Sanggar tersebut mengambil tempat di rumahnya, di Kompleks BTN Kampung Harapan, Kabupaten Jayapura.

Selain menjadi tempat untuk mengajari anak-anak berbagai motif ukiran dan lukisan Sentani, dia juga memajang hasil karya lukisan kulit kayu di Sentani Art. Semua karya itu bisa dibeli pengunjung. Selain di Jayapura, Agustinus juga membuka Sentani Art di Singapura.

”Respons masyarakat internasional terhadap lukisan kayu atau ukiran kayu dengan motif asli Sentani bisa dikatakan tinggi. Oleh karena itu, saya berkomitmen untuk terus mempertahankan kerajinan tradisional ini. Salah satu caranya, saya berusaha mengajari anak-anak yang berminat mempelajari ukiran dan lukisan motif Sentani sebaik mungkin,” kata ayah dari delapan anak ini.

Sebelumnya, Agustinus pernah membuka sanggar di kampung halamannya, Pulau Asei, Sentani. Sanggar itu dia beri nama Wayo Art.

”Saya mengajar sekitar 150 anak di Wayo Art dari tahun 1992 hingga 2013. Sekarang, banyak murid saya yang telah membuka usaha kerajinan ukiran kayu dan lukisan bermotif khas Sentani. Ini membahagiakan,” tutur Agustinus yang juga menjadi Koordinator Bidang Kebudayaan dan Kesenian Dewan Adat Sentani.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.