Tingkat Keterisian Hotel di Yogyakarta Turun

Kompas.com - 26/07/2014, 18:16 WIB
Wisatawan asing berjalan kaki menuju obyek wisata Taman Sari, Yogyakarta. Kunjungan ke Taman Sari dan Keraton Yogyakarta yang berada di dekatnya menjadi salah satu agenda yang jarang dilewatkan wisatawan asing saat berwisata di Yogyakarta. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOWisatawan asing berjalan kaki menuju obyek wisata Taman Sari, Yogyakarta. Kunjungan ke Taman Sari dan Keraton Yogyakarta yang berada di dekatnya menjadi salah satu agenda yang jarang dilewatkan wisatawan asing saat berwisata di Yogyakarta.
EditorI Made Asdhiana
YOGYAKARTA, KOMPAS — Tingkat keterisian atau okupansi hotel di Kota Yogyakarta pada masa Lebaran tahun ini diperkirakan turun 10-20 persen dibandingkan tahun lalu. Penurunan itu diduga akibat kerusakan jalan dan jembatan di sejumlah jalur mudik utama di Jawa Tengah sehingga kemungkinan berimbas pada minat warga untuk berlibur ke kota itu.

”Melihat tren selama beberapa hari terakhir menjelang Lebaran, okupansi hotel di Yogyakarta, baik yang berbintang maupun melati, bakal menurun,” kata Wakil Ketua Badan Pimpinan Daerah Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DI Yogyakarta Herman Tony, di Yogyakarta, Jumat (25/7/2014).

Menurut dia, hingga Jumat atau H-3 Lebaran, okupansi hotel di Yogyakarta baru 40-50 persen. Padahal, pada periode sama tahun lalu, okupansi hotel di Yogyakarta sudah lebih dari 60 persen. Bahkan, biasanya, pada sehari atau dua hari setelah Lebaran, okupansi hotel di Yogyakarta bisa mencapai 100 persen. ”Kemungkinan akan ada penurunan 10-20 persen dibandingkan tahun lalu,” ujar dia.

Faktor lain yang membuat okupansi hotel di Yogyakarta turun adalah persaingan yang ketat. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik DIY, jumlah hotel di Yogyakarta sampai awal tahun 2013 adalah 401 unit, terdiri dari 39 hotel berbintang dan 362 hotel non bintang.

Ketua DPD BPD PHRI DIY Istidjab Danunagoro menyatakan, hotel-hotel yang menjadi favorit para tamu adalah hotel yang berlokasi di sekitar kawasan wisata Malioboro. Beberapa hotel di sekitar Malioboro, misalnya, biasanya memiliki okupansi lebih tinggi daripada wilayah lain.

Sebaliknya, okupansi hotel di daerah wisata Batu, Jawa Timur, selama libur Lebaran 2014 mencapai 70 persen. Ketua PHRI Batu Uddy Syaifudin mengaku, okupansi tinggi terjadi pada 28 dan 29 Juli. Di Batu, terdapat 90-an hotel berbintang dan non bintang yang tergabung dalam PHRI dengan jumlah kamar sekitar 3.500 unit.

Guna menggaet tamu agar tinggal lebih lama, PHRI menjalin kerja sama dengan pelaku wisata di Batu. Pelaku wisata akan membuat program, seperti tarif murah untuk kunjungan selama dua hari. (HRS/WER)

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X