Kompas.com - 27/07/2014, 10:46 WIB
Sanggar Saayun Sakato Padang menyuguhkan pertunjukan musik talempong di Bandara Internasional Minangkabau, Sumatera Barat, Jumat (25/7/2014). Kehadiran mereka mampu menghibur warga, baik yang baru tiba maupun yang berangkat dari bandara itu. Kelompok musik itu membawakan sejumlah lagu berbahasa Minangkabau. KOMPAS/ISMAIL ZAKARIASanggar Saayun Sakato Padang menyuguhkan pertunjukan musik talempong di Bandara Internasional Minangkabau, Sumatera Barat, Jumat (25/7/2014). Kehadiran mereka mampu menghibur warga, baik yang baru tiba maupun yang berangkat dari bandara itu. Kelompok musik itu membawakan sejumlah lagu berbahasa Minangkabau.
EditorI Made Asdhiana

BUNYI talempong mengalun di tengah riuh Bandar Udara Internasional Minangkabau, Sumatera Barat, Jumat (25/7/2014) siang. Alat musik pukul tradisional khas Suku Minangkabau itu terdengar semakin syahdu kala dipadukan dengan bas, tamborin, jimbe, dan alat musik tiup tradisional Minangkabau, bansi. Sajian itu tidak seperti biasa di bandara.

Bersamaan dengan itu, satu per satu orang mulai mendekat, lalu berdiri membentuk setengah lingkaran. Beberapa orang terlihat bergerak mengikuti irama, sambil menyalakan telepon seluler (ponsel) untuk mengambil video atau gambar. Beberapa orang lainnya bergeming, seperti terbuai suguhan gratis nan menarik di tengah sengat matahari yang begitu terik.

Cuaca di Bandara Internasional Minangkabau (BIM) siang itu memang panas karena mencapai 31 derajat celsius. Wajar jika mereka yang hendak berangkat atau sekadar datang menjemput kerabat memilih tak berlama-lama berada di luar atau pelataran parkir. Begitu turun dari kendaraan, mereka buru-buru menuju terminal.

Alhasil, kehadiran Sanggar Saayun Sakato yang digawangi Buyung (36), Eko Febrianto (28), Roby Yuliandri (22), Jaka Mustika (29), dan Dolly Suryadi (24) di tengah kondisi itu menyedot perhatian karena berhasil menghadirkan suasana berbeda. Bukan saja karena mereka begitu terampil memainkan alat musik talempong, melainkan pilihan lagu yang mereka bawakan sepanjang pertunjukan sungguh memikat hati. Semuanya berpadu manis menyambut siapa pun yang menyempatkan waktu sejenak untuk menonton.

Talempong merupakan alat musik yang terdiri dari beberapa gong kecil berbahan kuningan. Bentuknya menyerupai bonang khas Jawa dalam perangkat gamelan. Talempong biasanya menjadi alat musik tradisional yang mengiringi tarian tradisi Minangkabau, seperti tari piring, tari pasambahan, dan tari gelombang.

Selain sebagai pengiring tari, alat musik ini juga biasa dimainkan dalam pertunjukan yang memerlukan sentuhan musik tradisional. Sering kali, talempong dikolaborasikan bersama alat musik modern, seperti organ, untuk memberikan sentuhan khas.

”Kali ini pun, kami mengolaborasikan talempong dengan alat musik modern. Untuk lagu, kami membawakan berbagai macam lagu, mulai dari lagu Minang, dangdut, hingga pop. Tujuannya tidak lain untuk menghibur mereka yang sedang berada di bandara, terutama para perantau yang baru tiba di Sumbar. Jadi wajar jika beberapa lagu Minang yang kami bawakan memang bertema perantau, seperti ’Anak Salido’ atau ’Mudiak Arau’,” kata Buyung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Buyung, kehadiran musik tradisional talempong sejak pukul 10.00 hingga 17.00 selama dua hari lalu hingga hari Minggu mendatang diperuntukkan untuk menyambut kedatangan warga Minangkabau yang merantau ke berbagai daerah, termasuk ke luar negeri. ”Mereka semua pasti rindu dengan kampung halaman. Jadi, ketika tiba di sini pertama kali, alangkah indahnya jika yang mereka dengar pertama kali juga adalah sesuatu yang khas dari tanah kelahirannya,” tutur Buyung lagi.

Minangkabau merantau

Tema lagu yang mereka pilih memang sangat sesuai dengan kebiasaan orang Minangkabau, yakni merantau. Ambil contoh lagu berjudul ”Mudiak Arau” yang menceritakan tentang penantian seorang gadis Minang akan kekasihnya yang telah lama merantau ke negeri orang. Pada suatu waktu, sang kekasih pulang ke kampung halamannya. Si gadis tidak peduli apa pun kondisi kekasihnya, dia tetap menerimanya.

Halaman:
Baca tentang


Sumber hhhhhhhhhh
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.