Kompas.com - 30/07/2014, 15:37 WIB
Menara Syahbandar KOMPAS/MOHAMAD FINAL DAENGMenara Syahbandar
EditorI Made Asdhiana
O... Batavia yang indah, yang telah menyihirku. Di sana alun-alun kota dengan arca bangunannya yang megah menyibak keagunganmu! Betapa sempurnanya kau! Kanal-kanalmu yang luas, dengan air jernih yang mengalir, terbangun dengan sangat indah. Tak ada kota tandinganmu di Belanda.

Petikan sajak berusia hampir 300 tahun di atas adalah gubahan Jan de Marre, seorang pelaut dan penyair kongsi dagang Hindia Belanda atau yang lebih dikenal dengan VOC. De Marre, yang berasal 11.000 kilometer jauhnya dari Batavia, mencurahkan cinta matinya terhadap kota tersebut.

Ya, cikal bakal Jakarta modern itu pada zaman De Marre adalah mutiara yang sanggup meluluhkan hati siapa pun yang mengunjunginya. Meski kondisi Batavia saat ini sudah jauh dari apa yang digambarkan De Marre, sisa-sisa keelokannya masih bisa kita nikmati di daerah yang disebut Kota Tua, Jakarta, dengan Taman Fatahillah dan Museum Sejarah Jakarta sebagai ikon.

Namun, Kota Tua sesungguhnya bukan cuma itu saja. ”Kawasan Kota Tua terbentang seluas 864 hektar yang terbagi dalam lima zona,” kata anggota staf Seksi Pengembangan Unit Pengelola Kawasan (UPK) Kota Tua, Jakarta, Ario Wicaksono, Jumat (18/7/2014).

Taman Fatahillah dan wilayah sekitarnya hanyalah salah satu bagian di dalam zona kawasan pusat Kota Lama. Sebanyak empat zona lainnya adalah kawasan Pecinan, kawasan perkampungan multietnis (Pekojan), kawasan pusat bisnis (Glodok dan sekitarnya), serta kawasan Sunda Kelapa.

Di kawasan Sunda Kelapa itulah titik nol Batavia tertancapkan. Daerah itu menyimpan jejak-jejak tertua yang menandai sejarah awal pembangunan dan pengembangan Batavia. Di antara yang masih bisa disaksikan, selain Pelabuhan Sunda Kelapa, adalah Museum Bahari, Galangan VOC, dan Menara Syahbandar.

Menara Syahbandar berdiri menjulang 15 meter. Awalnya didirikan tahun 1640. Menara itu dibangun ulang tahun 1839 yang bertahan hingga kini. ”Pernah ada ahli dari Belanda yang meneliti di sini dan menemukan bahwa menara ini adalah titik nolnya Kota Batavia,” kata pemandu Museum Bahari, Marury. (Mohamad Final Daeng)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.